Review Razer Blade 15, Laptop Baterai Solid Performa Tangguh

kompirasi.com – Razer Blade 15 memberikan kinerja yang kuat dalam desain yang luar biasa. Laptop gaming yang satu ini memiliki desain yang bagus, kinerja yang kuat, dan masa pakai baterai yang solid, tetapi tampilannya bisa lebih cerah.

Inilah yang kami suka tentang Razer: Seiring bertambahnya usia, menjadi lebih cantik, lebih kuat, dan lebih cepat. Produk terbaru perusahaan, Blade 15, hadir dalam sasis putih memukau yang menarik perhatian semua orang. Namun seindah eksteriornya, interiornya tidak boleh diabaikan.

Didukung oleh prosesor Intel Core i7 dan salah satu GPU RTX baru Nvidia, Blade 15 menghadirkan kinerja yang kuat. Itu juga terdaftar di halaman Laptop VR-Ready Terbaik. Namun, tampilan yang agak redup tidak membuat Blade 15 lebih tinggi di peringkat.

Laptop Razer selalu tampak hebat. Sasis aluminium hitam tinta itu menggetarkan kami. Tapi sekarang Razer sudah mulai bermain dengan warna. The Blade versi Mercury White adalah visi alabaster keperakan

Meskipun kami biasanya mengeluh tentang kurangnya lampu latar logo, kami terutama menyukai cara emboss emblem yang berkilau di sekitar mencerminkan semua warna di sekitar, seperti permen karet merah muda Razer Krakens di meja.

Dengan Mercury White, Razer meminta perbandingan yang jauh lebih akurat dari Apple MacBook Pro. Ini perak dan halus, dan tidak memerlukan atau tidak ada dekorasi. Namun dalam beberapa hal Blade mengalahkan Apple.

Tidak ada bezel yang tidak sedap dipandang di sekitar layar Blade, hanya bezel logam tipis. Tentu saja, ada tombol putih bersih yang menonjolkan pelangi bergetar dari masing-masing LED. Tidak, ini benar-benar Razer.

Namun, dalam ukuran itulah Razer benar-benar menarik dari MacBook dan sistem game 15 inci. Dengan berat 4,7 pon, 14 x 9,3 x 0,7 inci, Blade 15 adalah salah satu sistem game 15 inci terkecil yang dapat sobat beli di pasaran.

Tentu, MacBook Pro 15 inci (4 pon, 13,8 x 9,5 x 0,6 inci) dan MSI GS65 Stealth Thin (4,1 pon 14,1 x 9,8 x 0,7 inci) lebih ringan, tetapi sobat dapat dengan mudah memasukkan Blade 15 ke setiap sistem menggunakan ruang kosong yang cukup. Dengan berat 4,8 pon, 14,3 x 10,8 x 0,8 hingga 0,7 inci, Alienware m15 adalah yang terbesar.

Spesifikasi Razer Blade 15 (2019)

Spesifikasi
CPU: Intel Core i7-8750H
GPU: GPU Nvidia RTX 2070
RAM: 16GB
Penyimpanan: 512GB NVMe PCIe SSD
Layar: 15,6 inci 1080p
Berat: 4.7 pon

Kelebihan

  • + Desain yang indah dan memukau
  • + Grafik yang kuat dan kinerja keseluruhan
  • + Daya tahan baterai yang kuat
  • + Kecepatan transfer cepat

Kekurangan

  • – Tampilan redup
  • – Audio lemah
  • – Panas saat bermain game.

Konfigurasi dan Harga Razer Blade 15

Kami bersenang-senang meninjau model mewah Mercury White Razer Blade 15 seharga Rp. 39 jutaan. Prosesor Intel Core i7-8750H 2.2GHz, RAM 16GB, SSD PCIe NVMe 512GB, GPU Max-Q Nvidia GeForce RTX 2070 dengan GPU Intel UHD Graphics 630 dan VRAM 8GB dengan panel 1920 x 1080 dengan kecepatan refresh 144Hz.

Untuk harga Rp. 43 jutaan, sobat dapat meningkatkan layar dari 60Hz ke 4K. Lihat model seharga Rp. 45 jutaan dengan sasis logam hitam dan GPU GeForce RTX 2080 Max-Q dengan VRAM 8GB.

Model dasar Rp. 23 jutaan memiliki CPU Intel Core i7-8750H 2.2GHz, RAM 16GB, dan SSD 128GB dengan hard drive 1TB 5.400rpm. Sobat juga akan mendapatkan GPU Nvidia GeForce GTX 1060 Max-Q dengan VRAM 6GB, GPU Intel UHD Graphics 630, dan panel 1920 x 1080 dengan kecepatan refresh 60Hz.

Port Razer Blade 15 RTX 2070

Untuk laptop setipis Blade 15, ini cocok dengan jumlah port yang luar biasa. Contohnya termasuk port USB 3.1, port Thunderbolt 3, dan HDMI 2.0. Ini memiliki DisplayPort mini dan slot Kensington Lock di sebelah kanan.

✔️  Review MSI WS66 10TMT, Laptop Workstation Terbaik Saat Ini

Dan di sebelah kiri ada dua port USB 3.1 lainnya, jack headset, dan port daya berpemilik. Namun, slot kartu memori tidak dapat ditemukan.

Tampilan

Warna layar matte 15,6 inci Blade 15 sama mengesankannya dengan sasisnya. Tapi kami berharap panel 1920 x 1080 sedikit lebih cerah. Ketika melihat trailer untuk film Shaft yang akan datang, kami terpesona oleh trio kain lap merah marun yang secara heroik tertiup angin saat para protagonis dari tiga generasi berjalan melintasi alun-alun.

Detailnya begitu tajam sehingga kata-kata poros terukir pada peluru cepat 9mm dan tanda pada senjata tempur terbaca dengan jelas. Panel memiliki kecepatan refresh 144Hz, yang seharusnya mengurangi keburaman gerakan dan gambar bergerigi. Setidaknya itu saat kami bermain Battlefield V.

Ini memungkinkan kami untuk dengan cepat meledakkan dada seorang prajurit musuh dengan senapan sebelum melakukan 180 dan menandai musuh lain dari belakang. Layar dapat mereproduksi 149% gamut warna sRGB yang mengesankan, yang menghasilkan nada warna yang hidup.

Hampir setara dengan m15 dan Stealth, berukuran 150% tetapi masih melebihi rata-rata laptop gaming premium 140%. Pada kecerahan rata-rata 262 nits, tampilan Blade 15 tidak sesuai dengan rata-rata kategori 279 nits. Layar pada Alienware m15 dan MSI Stealth jauh lebih terang pada 284 dan 293 nits.

Audio

Speaker top-firing Blade bersih, tetapi tidak sekeras yang kami inginkan. Bahkan pada volume tertinggi dengan software Dolby Atmos diaktifkan, laptop hampir tidak memenuhi ruang lab. Kami juga dapat mendengar siaran berita yang sedang didengarkan oleh penguji produk kami.

Padahal audionya cukup jernih. Kami bisa mendengar penyanyi Tamia beralih antara alto dan sopran saat dia bernyanyi tanpa kehilangan nada kunci piano. “Fentanyl” Black Thought tidak memiliki bass, tetapi perkusi lainnya terlalu jernih, yang mengecewakan.

Tembakan itu tidak sekeras yang kami inginkan untuk berlari dan menembaki lapangan terbang musuh, dan ledakannya bahkan bukan raungan yang kami harapkan. Namun, saat misi berjalan dan volume biola secara bertahap meningkat, kami benar-benar tenggelam dalam permainan dan berjuang untuk menyelesaikan misi.

Keyboard dan Touchpad

Kunci gaya pulau ultra-kecil Razer sedikit misteri bagi kami. Dengan jarak kunci 1,2 mm (min. 1,5 mm) dan gaya aktuasi 68g (min. 60g), tombol tidak berbunyi klik, tetapi juga tidak buram. Itu pasti terasa lebih baik daripada tombol di MacBook Pro yang dikeluarkan oleh pekerjaan kami.

Dengan pencahayaan RGB per tombol, tampilannya menjadi lebih baik. Pada tes mengetik 10FastFingers, kami mencapai 70 kata per menit seperti biasa. Meskipun gerakan tombolnya dangkal, ujung jari masih terasa nyaman setelah 2 jam mengetik.

Setelah menyerahkan laptop tersebut kepada rekan kantor untuk dicoba dan dikomentari, rekan kerja Andrew Freedman berkata, “Adalah perbedaan antara pandai mengetik di atas kertas dan bermain game serius.”

Razer telah melengkapi Blade 15 dengan touchpad presisi besar berukuran 5 x 3 inci. Ujung jari meluncur secara alami di atas permukaan kaca yang halus. Touchpad memberikan respons yang cepat dan akurat terhadap input gerakan, termasuk pinch zoom, scroll dua jari, dan tap tiga jari.

Sinapsis 3.0

Kami sedang meninjau apa yang disebut Razer sebagai model kelas atas. Model ini memungkinkan untuk menyesuaikan setiap tombol dengan efek pencahayaan yang unik bersama dengan spesifikasi yang lebih kuat. Keajaiban terjadi di software Synapse 3.0 perusahaan.

Synapse, software berbasis cloud, memungkinkan membuat efek pencahayaan khusus dan membuat makro untuk keyboard. Sobat juga dapat membuat profil yang berjalan dengan game atau aplikasi tertentu. Fitur Synapse baru memungkinkan untuk menyetel kinerja sistem.

✔️  Review Alienware m17 R5, Raja Laptop Gaming AMD

Ada tiga mode: Balanced, Gaming, dan Creator. Balanced memberikan kinerja optimal untuk masa pakai baterai dan kinerja keseluruhan, sementara Creator dan Gaming masing-masing meningkatkan kekuatan CPU dan GPU. Masing-masing pengaturan ini memungkinkan untuk mengubah kecepatan kipas dan batas penyegaran layar.

Game, Grafik & VR

Kartu grafis generasi berikutnya ada di sini, dengan karunia ray tracing dan kecerdasan buatan. Chip RTX baru Nvidia lebih cepat dan lebih kuat daripada generasi sebelumnya, dengan manfaat tambahan dari ray tracing untuk membuat game terlihat realistis.

Deep Learning Super-Sampling (DLSS) untuk membuat grafik berkualitas tinggi menggunakan berbagai hotkey. Pada grafis dan peningkatan kinerja. Konon, GPU Nvidia GeForce RTX 2070 Max-Q Blade 15 dengan VRAM 8GB menghasilkan 95 frame per detik saat memainkan Battlefield V.

Jadi ketika menembakkan tong bom yang terletak di belakang sepasang musuh, tubuh mereka terbang dengan anggun menuju dunia. Blade 15 mencapai 56 fps di semua tolok ukur game, dimulai dengan Rise of the Tomb Raider.

63 fps lebih rendah dari rata-rata untuk laptop gaming premium, tetapi cukup untuk mengalahkan Alienware m15 (49 fps) dan MSI Stealth (44 fps) dengan GPU GTX 1070 Max-Q generasi terakhir. Saat memainkan Battlefield V, GPU Nvidia GeForce RTX 2070 Max-Q Blade 15 dengan VRAM 8GB menghasilkan 95 frame per detik.

Selama tes Hitman, Blade 15 diikat dengan rata-rata 96 fps, mengalahkan Stealth dan m15, yang keduanya mencapai 79 fps. Blade 15 juga dengan mudah mengalahkan m15 dan Stealth, yang masing-masing mendapat 66 dan 61 fps, sejalan dengan rata-rata kategori Grand Theft Auto V sebesar 76 fps.

Dalam benchmark Middle-Earth: Shadow of War, Blade 15 mencapai 91 fps, mengalahkan rata-rata 87 fps dan Alienware m15 75 fps.

Performa

Blade 15 bukanlah segalanya. Berkat prosesor Intel Core i7-8750H 2.2GHz dengan RAM 16GB, laptop ini menangani semua multitasking seperti kertas tisu. Menonton episode The Dragon Prince di Netflix sambil meluncurkan 22 tab Google Chrome tambahan.

Beberapa dari mereka melakukan streaming Twitch atau YouTube, atau menelusuri Tweetdeck. Kmai tidak melihat adanya lag meskipun ada beban. Blade 15 terus berkinerja, menghasilkan 22.379 dalam pengujian kinerja penuh kami, Geekbench 4.1.

Itu cukup untuk mengalahkan rata-rata 22.276 laptop gaming premium dan 18.046 MSI Stealth (CPU Core i7-8750H). Performa CPU m15 dan Core i7-8750H sedikit lebih baik pada 22.873. Saat kami menjalankan pengujian produktivitas, Blade 15 memasangkan 65.000 nama dan alamat dalam 45 detik, beberapa detik lebih lambat dari rata-rata 0:42.

Namun, itu jauh lebih cepat daripada MSI Stealth dan Alienware m15, yang mencatat waktu 0:54 dan 1:03. Dengan SSD NVMe PCIe 512GB, Blade 15 sangat cepat. Laptop ini hanya membutuhkan waktu 8 detik untuk menyalin file multimedia 4,97 GB, yang berarti kecepatan transfer file 636,2 MB per detik.

Lebih cepat dari rata-rata 599,6 MBps dan Stealth (512 GB M.2 SSD) 193,3 MBps. Namun, m15 dan dual 1TB M.2 NVMe PCI SSD menghasilkan 1.017.9MBps yang menakjubkan.

Selama pengujian transcoding video kami, Blade 15 membutuhkan waktu 12 menit dan 53 detik untuk mentranskode video 4K ke 1080p. Ini lebih lambat dari rata-rata 9:55 dan stealth (12:01) dan m15 (9:51).

Daya Tahan Baterai

Lebih banyak kekuatan, lebih sedikit daya tahan. Berkat grafis RTX, versi terbaru Blade 15 lebih bertenaga daripada pendahulunya, tetapi dengan mengorbankan masa pakai baterai. Blade 15 2019 berlangsung selama 5 jam 2 detik. Ini lebih dari satu jam lebih pendek dari pekerjaan sebelumnya (6:09).

✔️  Review Alienware X17, Laptop Gaming yang Ramping Spek Gahar

Namun waktu tersebut masih lebih baik dari rata-rata untuk laptop gaming premium 3:22. Stealth dan m15 masing-masing lebih cepat pada 5:40 dan 6:28.

Heat

Pencarian solusi pendinginan yang lebih baik terus berlanjut, terutama untuk laptop gaming yang tipis dan ringan. Untuk Razer, jawabannya terletak pada ruang uap tembaga tipis, yang menurut perusahaan lebih efisien daripada pipa panas biasa.

Saat air berubah menjadi uap, panas yang dihasilkan dipindahkan dari komponen kritis melalui penukar panas. Dari sana, kipas ganda membuang panas dari ventilasi.

Namun, tidak banyak yang bisa dilakukan Razer untuk menjaga sistem ramping ini tetap dingin di tengah panasnya pertempuran. Setelah menyusup ke markas musuh selama 15 menit di Battlefield V, kami mengukur touchpad, pusat keyboard, dan undercarriage sistem.

Kami melihat suhu 95 derajat Fahrenheit, 104 derajat Fahrenheit dan 123 derajat Fahrenheit. Dua hasil terakhir melebihi ambang kenyamanan 95 derajat, jadi berhati-hatilah di sekitar lutut.

Saat laptop mendingin, kami menjalankan video HD layar penuh selama 15 menit. Touchpad sedikit hangat pada 96 derajat dan bagian tengah keyboard berukuran 89 derajat. Bagian bawah sasis aluminium dinaikkan hingga 100 derajat.

Webcam

Webcam IR 720p Blade 15 memberikan banyak detail, tetapi tidak terlalu bagus. Dalam bidikan pengujian kami, sobat  dapat melihat untaian individu dari kunci dan perubahan dari oranye ke ungu menjadi ungu tua.

Tapi ada blur yang mengaburkan detail wajah. Sempurna untuk obrolan video dan streaming cubit. Itu juga dapat digunakan untuk membuka kunci sistem menggunakan Windows Hello.

Software dan Garansi

Razer tahu bahwa gamer menginginkan papan tulis yang sebersih mungkin dalam hal penyimpanan. Itu sebabnya kami tidak menemukan terlalu banyak kekacauan di luar bloatware Windows 10 biasa. Ada beberapa versi pihak ketiga, seperti tautan ke Netflix, Plex, dan Hulu. Ada juga PicsArt dan aplikasi editor foto/kolase.

Selain Synapse, Nvidia Experience akan sangat membantu para gamer, dengan serangkaian utilitas yang berguna termasuk Battery Boost, Whisper Mode, dan Shadow Play. Razer Blade 15 dikirimkan dengan garansi terbatas satu tahun.

Kesimpulan

Razer terus meningkatkan standar dengan laptop gaming. Sobat bisa mendapatkan versi premium dari Razer Blade 15 yang hadir dengan sasis aluminium putih yang bagus. Dengan ukuran 14 x 9,3 x 0,7 inci, ini secara resmi merupakan sistem game 15 inci terkecil di blok ini.

Tapi ini adalah laptop yang ramping karena mencakup CPU Core i7 dan GPU RTX baru Nvidia yang mengesankan. Laptop dapat memainkan game, mengedit video, menghitung angka, dan lainnya sekaligus.

Untuk menghemat dan mendapatkan tampilan yang lebih baik dan masa pakai baterai yang lebih lama, lihat versi dari Alienware m15. Ingatlah bahwa sobat akan kehilangan grafis RTX Nvidia (untuk saat ini). Tetapi jika  mencari sistem dengan portabilitas dan kinerja yang hebat, Razer Blade 15 adalah pilihan yang paling tepat.

Leave a Comment