Review Microsoft Surface Pro 7+, Laptop Bisnis yang Kompatibel

kompirasi.com – Surface Pro 7+ adalah langkah maju untuk pengguna bisnis, tetapi apakah itu cukup baik? Surface Pro 7+ Microsoft meningkatkan model konsumen dengan kinerja yang lebih cepat dan beberapa fitur kegunaan, tetapi tablet bisnis ini memiliki beberapa kelemahan.

Laptop bisnis ini bukanlah tablet hybrid yang kami harapkan, atau tablet yang ingin kami lihat. Namun, ini meningkatkan dalam beberapa cara yang berarti. Dibuat untuk pengguna bisnis dan dijual secara eksklusif, Pro 7+ menambahkan SSD yang dapat diganti, 4G LTE dan beberapa termal yang ditingkatkan.

Tetapi alasan sebenarnya untuk membeli laptop ini selain menjalankan Windows 10 Pro adalah CPU Intel Generasi ke-11. Itu melakukan peningkatan sambil mempertahankan tampilan yang cerah dan jelas, kamera yang mumpuni, dan aksesori yang hebat.

Sayangnya, laptop ini mengalami banyak masalah yang sama dengan model konsumen. Bezel yang tebal dan aksesori yang disebutkan di atas (keyboard penutup tipe dan pena permukaan) membuat desainnya berat. Juga, masa pakai baterai telah meningkat tetapi tetap di bawah rata-rata.

Spesifikasi Microsoft Surface Pro 7+

Spesifikasi
CPU: Hingga Intel Core i7
GPU: Intel Iris Xe
RAM: Hingga 16 GB RAM
Penyimpanan: Hingga 512GB SSD
Layar: 12,3 inci, 2736 x 1824
Dimensi: 11,5 x 7,9 x 0,3
Berat: 1,8 lbs

Kelebihan

  • + Tampilan cerah dan hidup
  • + Performa CPU dan grafis lebih cepat
  • + SSD yang Dapat Diganti
  • + Sasis tanpa kipas
  • + Webcam yang bagus

Kekurangan

  • – Daya tahan baterai bisa lebih baik
  • – Bezel layar tebal
  • – Aksesoris dijual terpisah
  • – Tidak ada port Thunderbolt atau 5G

Konfigurasi dan Harga Surface Pro 7+

Laptop 2 in 1 ini hanya tersedia dari pengecer TI seperti CDW, Staples Advantage, Verizon dan Connection. Harga bervariasi menurut pengecer, tetapi model termurah mulai dari sekitar Rp. 13 jutaan dan dilengkapi dengan CPU Intel Core i3-1115G4, RAM 8GB, dan SSD 128GB.

Jika menginginkan konektivitas 4G LTE, sobat memerlukan model Core i5. Unit ulasan dengan CPU Core i5-11357, RAM 16GB, dan SSD 256GB berharga Rp. 22 jutaan. Jika memilih hanya 8GB RAM, harganya turun menjadi Rp. 19 jutaan.

Model yang lebih tinggi membutuhkan lengan dan kaki, model Core i7 memiliki kipas, yang lain tidak. Sobat harus menghabiskan Rp. 28 jutaan untuk CPU Core i7-1165G7, RAM 16GB, dan SSD 512GB.

Desain Microsoft Surface Pro 7+

Satu-satunya perubahan desain yang terlihat pada latop touchscreen ini adalah pintu persegi kecil yang tersembunyi di bawah alas. Dari sini, sobat dapat dengan mudah melepas dan mengganti SSD M.2 yang disertakan hanya menggunakan alat pelepas kartu SIM.

Masukkan ujung jarum ke dalam lubang kecil dan pintu kecil akan keluar. Sobat kemudian dapat mengganti SSD jika kehabisan ruang penyimpanan atau departemen TI Anda dapat mengganti atau memperbaikinya jika perlu. Surface Pro 7+ sama dengan Surface Pro 7, baik atau buruk.

Tablet yang dapat dilepas ini memiliki sasis paduan magnesium perak pearlescent yang bergaya, garis yang bersih, dan logo Microsoft krom yang menarik di bagian belakang. Berbentuk kotak dengan sudut siku-siku, dengan celah tipis antara bodi dan panel belakang untuk ventilasi.

Di bagian atas terdapat tombol volume dan daya, dan di bagian bawah terdapat konektor 6-pin magnet untuk memasang aksesori keyboard (dijual terpisah). Di bagian bawah panel belakang adalah penyangga yang dianggap Microsoft sebagai kudeta untuk Pro 7+.

Tapi kami memiliki perasaan campur aduk tentang flaps. Dimulai dengan yang baik, penyangga memanjang 165 derajat untuk sudut pandang yang sempurna, tetapi dapat menyesuaikan tablet. Sobat dapat mengatur tablet untuk berdiri tegak sempurna atau memiringkannya ke mode menggambar ulang.

Kami menemukan engselnya cukup tahan lama untuk menahan tekanan telapak tangan saat menggambar di layar. Di mana kickstand gagal sebagai konsep adalah saat menggunakan Surface Pro 7+ pada sesuatu selain permukaan datar.

Titik kontak di bagian bawah penyangga sangat kecil sehingga Pro 7 tidak terasa stabil di permukaan yang halus atau tidak rata. Menggunakan tablet di paha sambil duduk baik-baik saja, dan menggunakannya di perut sambil berbaring adalah mimpi buruk.

✔️  Review Lenovo Yoga 6, Laptop Desain Denim dan Keyboard Klik

Masalah desain lainnya adalah bezel yang tidak sedap dipandang di sekitar layar. Batang hitam tebal itu harus dibawa ke tukang cukur dan dipangkas. Microsoft telah merilis tablet yang terlihat persis seperti Surface Pro yang kami impikan di Surface Pro X, jadi kami berharap Surface Pro 8 akan melakukan hal yang sama.

Dengan sasis 1,8 pon, 11,5 x 7,9 x 0,3 inci, laptop ini berukuran sama dengan versi aslinya (1,7 pon, 0,3 inci) dan Lenovo ThinkPad X12 dapat dilepas (1,7 pon, 0,3 inci). . Seperti yang diharapkan, MacBook Air (2,8 pon, 0,6 inci) lebih berat dan lebih besar. Namun, Surface Pro X (1,7 pon, 0,3 inci) lebih kecil dan sedikit lebih tipis.

Keamanan dan Daya Tahan

Sebagai tablet bisnis, laptop ini harus hadir dengan semua jaminan keamanan dan ketahanan untuk kebutuhan profesional. Ini memberikan dasar-dasar, tetapi ada beberapa hal yang hilang. Di atas layar adalah webcam IR untuk masuk dengan wajah melalui Windows Hello.

Metode autentikasi biometrik aman yang memungkinkan masuk ke sistem dengan mudah. Surface Pro 7+ sendiri tidak memiliki sensor sidik jari, tetapi Microsoft menjual Surface Pro Type Cover dengan pemindai sidik jari bawaan.

Di dalam Surface Pro 7+ terdapat chip keamanan TPM 2.0 yang mengenkripsi semua data yang dikirim ke dan dari tablet. Menariknya, Surface Pro 7+ tidak memiliki chip yang kompatibel dengan Intel vPro untuk meningkatkan keamanan dan pengelolaan jarak jauh.

Ini mungkin tidak lulus uji ketahanan tingkat militer, tetapi Surface Pro 7+ tetap terasa kokoh. Kesesuaian dan penyelesaiannya adalah yang terbaik, dan bahkan dengan tekanan ringan pada sasis, tidak ada derit.

Port Surface Pro 7+

Untuk tablet, Surface Pro 7+ memiliki beragam port yang layak. Di sebelah kanan adalah input USB Type-C (masih tidak ada Thunderbolt 4) dan port USB 3.0 Type-A untuk pengisian daya dan docking dan port Surface Connect magnetik.

Lihatlah ke sekeliling tepi kiri dan akan menemukan satu-satunya jack headphone 3.5mm. Ada juga slot kartu SIM untuk konektivitas 4G LTE tepat di atas pintu kartu SD di bawah penyangga.

Tampilan Surface Pro 7+

Layar 12,3 inci, 2736 x 1824 piksel pada Surface Pro 7+ luar biasa. Panelnya tajam dan cerah, dan rasio aspek 3:2 sangat ideal untuk bekerja. Karena layar ini, Surface Pro 7+ harus dipertimbangkan oleh pembuat konten seperti editor foto atau video, serta orang yang menjalankan simulasi atau mengedit spreadsheet.

Hal pertama yang mengejutkan ketika melihat trailer untuk Novadi adalah bahwa dapat melihat detail terkecil seperti setiap butir di jenggot garam dan merica Bob Odenkirk. Panel-panelnya cukup jelas untuk mengambil nuansa cokelat dari wajah yang agak kecokelatan, dan adegan uang tunai yang dibakar menutupi layar dengan warna oranye menyala.

Dengan 75,5% gamut warna DCI-P3, Pro 7+ lebih tajam daripada Surface Pro 7 (68,7%) dan Surface Pro X (72,7%). Panel Microsoft tidak berwarna seperti MacBook Air (80,9%) atau laptop biasa (85,5%), tetapi mengungguli ThinkPad X12 Detachable (74,9%).

Layar pada Surface Pro 7+ mencapai kecerahan rata-rata hingga 358 nits, sehingga dapat dilihat di luar ruangan di bawah sinar matahari. Namun, Surface Pro 7 (395 nits), MacBook Air (366 nits), Surface Pro X (420 nits), ThinkPad X12 Detachable (376 nits), dan rata-rata laptop premium (392 nits) semuanya mengalahkan Surface Pro 7+ .

Keyboard dan Touchpad

Tombol pada keyboard Type Cover yang dapat dilepas yang dengan mudah memantulkan angka dari satu huruf ke huruf berikutnya sangat nyaman untuk mengetik.

Mereka sangat bagus sehingga spbat dapat mengetik lebih cepat dan lebih akurat dengan aksesori ini daripada kebanyakan keyboard laptop lainnya dan bahkan beberapa keyboard game mekanis.

Apa yang membuat keyboard hebat ini adalah kombinasi spasi yang baik, tombol kenyal, dan gaya aktuasi yang relatif rendah yang masih memberikan klik yang menyenangkan setiap kali menekannya. Keyboard juga memiliki lampu latar dan tidak ada tombol kecil kecuali Tab kiri.

✔️  Review Lenovo Thinkpad P15 Gen 2, Laptop Workstation Terbaik

Kami juga menyukai palm rest sentuhan lembut yang memberikan istirahat pada pergelangan tangan yang terlalu banyak bekerja.

Sebelum melangkah terlalu jauh sebagai pujian, ini bisa menjadi agak pendek bagi mereka yang memiliki tangan lebih besar, yang berarti konstruksinya yang tidak kaku bekerja paling baik pada permukaan padat.

Kami mengetik 124 kata per menit dengan akurasi 98% pada tes pengetikan 10fastfingers.com, yang merupakan salah satu yang terbaik yang pernah kami capai dan jauh di atas rata-rata 109wpm pada umumnya.

Touchpad berukuran 4 x 2,1 inci berada di sisi yang kecil, sehingga orang yang memiliki jari gemuk membutuhkan gerakan yang tepat.

Semua orang akan menghargai hasil akhir seperti satin dan daya tanggap luar biasa dari permukaan dan driver Presisi. Gerakan Windows 10, seperti gesekan tiga jari ke satu sisi untuk beralih program, mudah dijalankan.

Audio Microsoft Surface Pro 7+

Sepasang speaker depan di sebelah layar menghasilkan kualitas suara yang sangat baik untuk mengisi ruangan berukuran sedang. Kami terpikat oleh kekuatan di balik speaker ini ketika mendengarkan “Open” Rhye, sebuah balada lambat dengan vokal pria lembut yang dipimpin oleh perkusi sederhana.

Vokal dirinci secara menyeluruh dan tidak terdistorsi bahkan pada tingkat volume maksimum. Beralih ke “Space Ghost Coast to Coast” dari Glass Animals mengungkapkan bass lemah yang diharapkan dari tablet, tetapi dengan dentuman paling lembut untuk menjaga trek yang funky ini tetap dinamis.

Kinerja Surface Pro 7+

Dipersenjatai dengan CPU Intel Generasi ke-11 (Tiger Lake), Surface Pro 7+ memiliki keunggulan kinerja dibandingkan pendahulunya yang berfokus pada konsumen. Kami tidak memiliki masalah menjalankan beban kerja yang menuntut pada model lama, kami juga tidak memiliki masalah dengan model baru.

Didukung oleh CPU Core i5-1135G7 dan RAM 16GB, Pro 7+ mendukung 20 tab Google Chrome, beberapa jendela Edge, beberapa video YouTube 1080p, dan pertandingan Liga Champions yang membuka mata di Paramount+.

Kami tidak mengalami kegagapan atau kelambatan, yang menunjukkan bahwa Pro 7+ siap untuk semua beban kerja kecuali yang paling menuntut.

Dengan skor 4.825 dalam tes kinerja keseluruhan Geekbench 5.3, Surface Pro 7+ berada di depan Surface Pro X (3.077, Microsoft SQ2), ThinkPad X12 Detachable (4.778, Core i5-1130G7), dan Surface Pro 7 (4.443). MacBook Air merobohkan pesaing ini di 7.575, tetapi Pro 7+ mengalahkan rata-rata laptop premium (4.160).

Dalam pengujian nyata, Surface Pro 7+ membutuhkan waktu 23 menit dan 41 detik untuk mengonversi video 4K ke resolusi 1080p menggunakan aplikasi Handbrake. Ini 10 menit lebih cepat dari Surface Pro 7 (32:47), tetapi lebih lambat dari X12 Detachable (22:56). MacBook Air (9:15) memecahkan tes ini dengan melampaui rata-rata kategori 16:48.

SSD 256GB yang terpasang di perangkat lebih lambat daripada yang lain dalam kisaran harga ini. Drive penyimpanan membutuhkan waktu 1 menit 17 detik untuk mengonversi file 25 GB, yang setara dengan kecepatan transfer 348,3 MB per detik.

Ini lebih cepat daripada Surface Pro X (267,2 MBps), tetapi tertinggal dari ThinkPad X12 Detachable (408,39 MB) dan rata-rata (600,8 MBps).

Grafik Microsoft Surface Pro 7+

Dengan grafis Iris Xe terintegrasi, Pro 7+ sangat cocok untuk pemodelan 3D dasar atau menjalankan game lama. Namun, seperti yang ditunjukkan pengujian, tablet ini tidak dimaksudkan untuk menjalankan aplikasi intensif grafis.

Kami mencoba menjalankan Sid Meier’s Civilization VI: Gathering Storm pada resolusi 1080p, tetapi Pro 7+ mengalami penundaan 15 frame per detik.

Ketika meningkatkan resolusi ke resolusi default 2736 x 1824, game turun menjadi 12 fps, jauh di bawah ambang batas 30 fps. Surface Pro 7+ mengungguli ThinkPad X12 Detachable (12 fps) dalam pengujian 1080p, tetapi kurang dari rata-rata laptop (28 fps).

Dalam benchmark komposit 3DMark Fire Strike, Pro 7+ mencetak skor 3.215, di bawah rata-rata ThinkPad X12 Detachable (3.706) dan 4.701.

Masa Pakai Baterai

Pelajaran terbesar dalam melihat kembali Surface Pro 7 adalah bahwa model berikutnya harus memiliki daya tahan yang lebih baik. Surface Pro 7+ melakukannya. Namun, daya tahan baterai masih tetap menjadi duri dalam hal tablet ini.

✔️  Review Asus ROG Zephyrus M16, Laptop Gaming Asus Ternyaman

Laptop ini bertahan 8 jam 49 menit dalam uji baterai yang mencakup penelusuran web berkelanjutan melalui Wi-Fi pada 150 nits. Surface Pro 7 dimatikan setelah pukul 7:30 dan MacBook Air bertahan hingga pukul 14:41 yang mencengangkan. Laptop ini tidak mencapai rata-rata laptop premium (10:05) atau preferensi 9 jam.

Webcam Microsoft Surface Pro 7+

Kamera depan 5 megapiksel pada laptop ini jelas merupakan salah satu webcam terbaik yang akan ditemukan di laptop atau tablet. Selfie yang kami ambil di kantor yang gelap sangat tajam dan memiliki akurasi warna yang sangat baik. Sehingga kami bisa melihat kulit yang kemerahan dan pirang halus di rambut.

Ada beberapa gangguan visual seperti yang diharapkan, tetapi selfie yang saya ambil cukup bagus. Untuk pertama kalinya dalam waktu yang lama, saya tidak perlu merekomendasikan kunjungan ke halaman Webcam Terbaik.

Di bagian belakang Surface Pro 7+ adalah kamera 8 megapiksel yang mengambil gambar yang layak. Selain kualitas gambar yang lebih baik, saya sarankan menggunakan smartphone agar orang tidak menghakimi Anda saat Anda memegang papan tulis 12,3 inci dan mengambil foto.

Software dan Garansi

Belum lagi, Surface Pro 7+ berjalan di Windows 10 Pro dan hanya hadir dengan beberapa aplikasi pihak pertama yang tidak akan Anda temukan di laptop lain. Salah satunya adalah Microsoft Whiteboard, alat kolaborasi berbasis cloud yang memungkinkan menggambar dengan anggota tim.

Kami terkejut menemukan aplikasi bernama “Surface” yang menampilkan detail tablet dan memiliki tab untuk aksesori, pengaturan pena, SIM, dan opsi data. Aplikasi Surface Diagnostic Toolkit juga menjalankan pengujian untuk menentukan apakah ada masalah dengan tablet Anda.

Skype for Business juga telah diinstal sebelumnya di tablet Anda bersama dengan aplikasi Telepon Anda dan menghadirkan fitur utama Windows 10 lainnya seperti Xbox Game Bar, Office suite, dan Microsoft Teams. Laptop ini hadir dengan garansi terbatas satu tahun.

Kesimpulan

Surface Pro 7+ adalah tablet hebat yang mengatasi beberapa masalah yang kami alami dengan model konsumen.

Chip Intel Generasi ke-11 menawarkan kecepatan yang lebih cepat dan kinerja grafis yang jauh lebih baik, dan tablet ini bertahan sekitar satu jam lebih lama dengan sekali pengisian daya daripada sebelumnya. Peningkatan ini mencakup tampilan yang cerah dan jelas, aksesori keyboard yang bagus, dan kamera yang bagus.

Yang baru di laptop touchscreen ini adalah SSD yang dapat dipertukarkan, dukungan 4G LTE, dan Windows 10 Pro OS, semua tambahan yang bagus untuk pengguna bisnis. Kami ingin berhenti di sini, tetapi ada masalah yang tidak diselesaikan olehnya, seperti bezel tebal di sekitar layar, SSD yang lambat, dan kurangnya port Thunderbolt.

Dan kali ini dengan daya tahan baterai yang lebih baik, ia masih tertinggal dari para pesaingnya. Untuk harga saja, kami merekomendasikannya. Saat ini, laptop layar sentuh ini secara signifikan lebih mahal daripada Surface Pro 7, yang datang dengan diskon besar.

Apakah itu menambah nilai yang cukup untuk membenarkan kenaikan harga? Ini adalah masalah bagi sobat atau administrator TI untuk memutuskan. Secara pribadi, jika harus memilih di antara keduanya, kami akan memilih model yang lebih lama, jika tidak kami akan menunggu Surface Pro 8.

Leave a Comment