Review HP Pavilion Aero 13, Laptop Murah Ringan Baterai Awet

kompirasi.com – Bagi mereka yang mencari laptop di bawah 12 jutaan, tidak ada yang lebih baik dari HP Pavilion Aero 13. HP Pavilion Aero 13 memberikan udara segar bagi mereka yang memiliki anggaran terbatas.

Dengan harga kurang dari Rp. 15 jutaan, laptop ringan ini menawarkan kinerja cepat, tampilan terbaik, masa pakai baterai yang sangat baik, dan pilihan port yang layak.

“Saya mencari laptop Windows murah untuk melakukan tugas-tugas dasar, tetapi saya perlu menggunakannya untuk beberapa tahun lagi. Apa yang harus saya beli?” Itu pertanyaan yang masuk akal, dan itu selalu menjadi pertanyaan yang kami dapatkan.

Jawaban kami biasanya HP Envy 13. Harganya kurang dari Rp. 15 jutaan, tetapi berfungsi seperti laptop premium. Sementara mendukung jawaban itu, mereka yang ingin menghemat lebih banyak uang (Envy 13 bisa sangat mahal tergantung selera) harus memilih HP Pavilion Aero 13.

Ya, HP lain — pada tingkat ini, perusahaan hampir memiliki pasar Windows “di bawah Rp. 15 jutaan”. Ini mungkin tidak terasa semewah kerabatnya yang lebih mahal, tetapi Pavilion Aero 13 melakukan semuanya.

Berbekal chip AMD Ryzen, Aero dapat bersaing dalam pertarungan performa dengan harga laptop dua kali lipat. Tapi itu tidak semua tentang kinerja yang kuat. Mesin yang bertenaga memiliki layar 13,3 inci yang cerah dan jelas, masa pakai baterai yang kuat, dan berbagai port yang tidak umum terlihat saat ini.

Seperti semua laptop mainstream, ada kompromi, tetapi hampir tidak layak disebutkan mengingat semua yang ditawarkan Aero 13 dengan harga ini.

Spesifikasi HP Pavilion Aero 13

Spesifikasi
CPU: AMD Ryzen 7 5800U
GPU: AMD Radeon
RAM: 16GB
Penyimpanan: 512GB M.2 NVMe SSD
Layar: 13,3 inci, 1920 x 1200 piksel (16:10)
Dimensi: 11,7 x 8,2 x 0,67 inci
Berat: 2.2 pon

Kelebihan

  • + Chip AMD Ryzen cepat
  • + Layar 13,3 inci yang cerah dan hidup
  • + Sasis ultra-ringan
  • + Daya tahan baterai yang baik
  • + Berbagai port
  • + Nilai luar biasa

Kekurangan

  • – Gaya anonim
  • – Bloatware di mana-mana
  • – Touchpad plastik
  • – Webcam buruk

Harga dan Konfigurasi HP Pavilion Aero 13

Menemukan laptop di bawah 15 jutaan dengan spesifikasi yang layak mungkin tampak sia-sia, tetapi Pavilion Aero akan membantu dalam perjalanan sobat. Dengan layar LCD 1920 x 1200 piksel, CPU AMD Ryzen 5, RAM 16GB, dan konfigurasi SSD 256GB, basis Aero 13 harus memuaskan sebagian besar konsumen.

Pengguna bertenaga dengan anggaran terbatas harus meningkatkan ke model Rp. 12 jutaan yang menggunakan CPU AMD Ryzen 7 5800U, RAM 16GB, dan SSD 512GB.

Desain HP Pavilion Aero 13

Dibandingkan dengan Spectre, Aero sangat ketinggalan zaman—sementara saudaranya memamerkan pakaian terbarunya. Ini dimulai dengan logo. Sampulnya memiliki merek HP bulat lembut yang bukan bevel paling agresif pada laptop Spectre. Aero bahkan bukan vanilla, jadi kita bisa berhenti di sini.

Ini adalah yogurt Yunani tanpa rasa dari laptop. Sayangnya, itu tugas kami untuk menjelaskan hal yang tidak bisa dijelaskan. Bersamaan dengan itu, Aero adalah laptop clamshell berukuran 13 inci yang terbuat dari paduan magnesium warna solid.

Untuk sedikit rasa, lapisan perak pada unit ulasan dapat diganti dengan warna emas atau emas mawar (biaya tambahan Rp. 225 ribuan). Dengan mengingat harga, bezel tipis (tapi plastik) yang mengelilingi layar Aero 13 patut diacungi jempol, dan kami lebih suka tombol serasi warna ini daripada apa yang dipikirkan Apple tentang MacBook Pro 14 inci.

Selain itu, pembaca sidik jari dek mungkin merupakan fitur terbaik yang dibawa HP ke laptop terjangkau ini. Dengan mendaftarkan sidik jari dengan cepat dan andal, kami tidak perlu membuat dan lupa kata sandi. Tapi karena desainnya adalah tentang portabilitas, itu cukup bagus untuk tampilan.

Seperti disebutkan, Aero 13 seluruhnya terbuat dari paduan magnesium, bahan yang lebih ringan dari aluminium tetapi lebih kuat dari plastik. Dengan memilih bijih khusus ini, HP telah mengurangi berat Aero 13 menjadi lebih dari dua pon. Lupakan angkanya. Rasanya kosong, seperti HP lupa menaruh komponen di dalamnya.

✔️  Review MSI Crosshair 15 Rainbow Six Extraction Edition

Pada 11,7 x 8,2 x 0,67 inci dan 2,2 pon, Aero 13 secara signifikan lebih ringan daripada Envy 13 (12,1 x 7,7 x 0,7 inci, 2,9 pon) dan secara signifikan lebih ringan daripada Acer Swift 3 (12,7 x 8,4 x 0,6 inci, 2,6 inci). ). lbs) dan Asus ZenBook 13 UX325EA (11,9 x 8 x 0,5 inci, 2,5 lbs).

Port HP Pavilion Aero 13

Berkat port ganda USB 3.0 Tipe-A yang terbelah di kedua sisi, kami menghubungkan mouse melalui dongle USB 2.4GHz dan menghubungkan keyboard eksternal ke Aero 13. Memasang port lama ini pada Aero 13 membutuhkan rekayasa cerdas dalam bentuk engsel drop-jaw.

Memasukkan kode bisa jadi tidak praktis, tetapi ada baiknya jika sobat sedikit merasa tidak nyaman. Aero 13 juga memiliki port HDMI dan port USB-C di sebelah kiri dan jack headphone di sebelah kanan. Kekurangan pembaca kartu SD, laptop anggaran ini harus memenuhi persyaratan I/O.

Tampilan HP Pavilion Aero 13

Saat yang lain pindah ke panel yang lebih besar, HP mempertahankan layar 13,3 inci pada Aero 13, tetapi memodernkannya ke rasio aspek 16:10. Bentuk kotak berarti lebih banyak area tampilan vertikal untuk menggulir ke bawah halaman web atau membuat laporan.

Pada titik ini, kami masih mencari kompromi yang sering ditemukan dalam produk anggaran. Sudut-sudut layar biasanya terpotong pada laptop yang lebih murah. Terlalu banyak perangkat melewati meja karena panel besar yang sangat kuat. Kami senang untuk mengatakan bahwa ini bertentangan dengan tren.

Layar Aero 13,3 inci, 1920 x 1200-piksel IPS adalah yang terbaik yang pernah kami lihat dengan harga ini. Tajam, cerah dan berwarna-warni. Itu semua Anda ingin melihat film yang lebih spektakuler dari plot.

Warna-warna pastel samar dari kemeja berkancing 90-an yang asyik dikenakan oleh protagonis Licorice Pizza secara akurat menangkap layar Aero. Setelah beberapa adegan, warna hijau, merah, dan oranye yang bersinar dari kaca patri membuktikan bahwa Aero dapat menghasilkan warna yang intens dan jenuh.

Dan layarnya sangat detail. Sobat bisa melihat jerawat di wajah para remaja, serta pecahan kaca yang jatuh ke lantai setelah Bradley Cooper memar di kaca mobil.Sebanyak tampilan ini, HP hanya mengenakan biaya Rp. 450 ribuan untuk meningkatkan ke panel resolusi 2560 x 1600 yang lebih tajam.

Kami pikir ini membutuhkan sedikit pukulan pada daya tahan, tetapi mengingat masa pakai baterai Aero 13 yang solid, piksel ekstra sangat berharga. Colorimeter kami menunjukkan bahwa tampilan Pavilion Aero 13 lebih cerah dan lebih hidup daripada tampilan pada laptop pesaing.

Aero menutupi 85% dari gamut warna DCI-P3, sedangkan Envy 13 (80%), Swift 3 (73%) dan ZenBook 13 (76%) semuanya melebihi rata-rata kategori (72%) tetapi sedikit turun. Dalam hal kecerahan, Aero 13 mencapai puncaknya pada 451 nits, mengalahkan Envy 13 (361 nits), Swift 3 (300 nits), ZenBook 13 (370 nits) dan rata-rata (310 nits).

Keyboard dan Touchpad

Terkadang tidak mencolok lebih baik daripada yang lain. Itulah mengapa kamisangat senang dengan keyboard standar gaya Chiclet Aero 13. Laptop dapat langsung mulai mengetik tanpa kesalahan. Tombol-tombolnya berukuran dan jarak yang tepat dan memiliki perjalanan yang layak untuk laptop ukuran ini.

Namun, juru ketik berburu dan mematuk dapat memiliki masalah dengan tombol pencocokan warna karena font transparan bisa sulit dilihat dalam pencahayaan tertentu. Kami dengan cepat mengetik 112 kata per menit pada tes mengetik 10fastfiners.com dengan akurasi 95%.

Ini cepat menurut standar saya dan mengalahkan rata-rata 109-wpm. Sekarang, touchpad ini kecil (4,5 x 2,5 inci), tetapi tidak terbuat dari bahan yang tepat, tetapi berfungsi. Kami tidak punya masalah membolak-balik halaman web atau menggunakan gerakan Windows 10 sepanjang minggu.

✔️  Laptop 15 Inch Terbaik 2022, Cocok untuk Pelajar dan Mahasiswa

Namun, jari-jari menyeret permukaan plastik lebih dari permukaan kaca. Tidak terbayangkan bahwa peningkatan akan menghabiskan biaya lebih dari beberapa dolar bagi HP atau pelanggan. Jadi mari kita berhenti sekarang.

Audio HP Pavilion Aero 13

Mereka tidak akan membuat sobat terpesona, tetapi pengaturan yang disetel Bang & Olufsen menghasilkan kemacetan yang bersih dan seimbang.

Saat mendengarkan “Inundated” milik Tora, pengemudi peluncuran yang mengangkat bagian bawah dengan terampil memainkan nada elektronik yang mendesis dan berbunyi bip saat vokal vokal penyanyi utama menjadi pusat perhatian.

Ini bukan yang paling keras, jadi sobat mungkin ingin berinvestasi dalam speaker komputer yang layak untuk suara yang memenuhi ruangan.

Performa HP Pavilion Aero 13

Belum lama ini, sobat akan melompat ke prosesor AMD. Sekarang merah adalah salah satu warna favorit. Aero 13 menunjukkan alasannya. Berbekal CPU AMD Ryzen 7 5800U dengan RAM 16GB, laptop terjangkau ini tidak kesulitan mengakomodasi beban kerja biasa yang mengharuskan 25+ tab Google Chrome terbuka setiap saat.

Memutar YouTube Music, menonton video YouTube, dan mengedit foto di Affinity Photo tampaknya tidak mengganggu pemuatan halaman web Aero 13 yang cepat, meluncurkan aplikasi, dan mengekspor foto.

Pavilion Aero 13 mencetak skor 5.876 yang sangat baik dalam benchmark kinerja keseluruhan Geekbench 5.4, memimpin Envy 13 (4.930, Core i5-1135G7), Swift 3 (5.864, Core i7-1165G7) dan ZenBook 13 (5.032 Core). i7-1165G7). Kami menghapus rata-rata kategori 4.467.

Jika itu tidak cukup mengesankan, Pavilion Aero 13 mengungguli yang lain dalam tes transcoding video kami, mengonversi klip 4K menjadi 1080p hanya dalam 9 menit dan 5 detik.

Kelincahan itu memotong waktu Envy 13 (17:29) dan ZenBook 13 (17:51) hampir setengahnya dan menghemat beberapa menit dibandingkan dengan Swift 3 (12:59). Rata-rata kategori untuk laptop mainstream adalah 15:08.

Karena laptop ramah anggaran terlalu sering dilengkapi dengan hard drive paling lambat, bagus untuk melihat 512GB M.2 NVMe SSD Aero 13 mentransfer file multimedia 25GB hanya dalam 53 detik dengan kecepatan 503,4MB/detik.

Meskipun tidak secepat Swift 3 (538.2MBps, 512GB PCIe SSD) atau ZenBook 13 (4.407MBps, M.2 PCIe 3.0 SSD), Aero mengalahkan saudaranya Envy 13 (415.6MBps, M.2 PCIe NVMe SSD). ). Namun, masih jauh dari rata-rata kategori 545,4 MBps.

Grafik HP Pavilion Aero 13

Tidak banyak yang bisa dilihat di sini. Seperti yang diharapkan, Aero 13 ultraportabel bergantung pada Radeon Graphics terintegrasi. Yang mengatakan, ia memiliki grafik yang cukup untuk menggunakan program untuk materi iklan dan menjalankan game ringan pada pengaturan rendah, tetapi tidak banyak lagi.

Jadi, jangan main Halo Infinite di Aero 13. Laptop gaming direkomendasikan untuk tujuan ini. Sobat mungkin mengalami beberapa lag saat memainkan game bahkan pada pengaturan sedang, seperti saat menjalankan Sid Meier’s Civilization VI: Gathering Storm pada 1080p.

Aero memainkan permainan strategi berbasis giliran pada 26 frame per detik, sedikit di bawah ambang batas 30 fps. Itu antara tiga laptop dengan grafis Intel Iris Xe: Envy 13 (18 fps), Zenbook 13 (24 fps) dan Swift 3 (38 fps). Pesaing HP mendapat skor serendah 3.182 dalam tes benchmark sintetis 3DMark Fire Strike.

Itu jatuh di bawah Envy 13 (3.709), Swift 3 (5.162) dan ZenBook 13 (4.407) dan gagal menemukan podium. Rata-rata untuk kategori (3.699) juga lebih tinggi.

Daya Tahan Baterai

Saat chip menjadi lebih efisien, masa pakai baterai rata-rata meningkat. Meskipun Aero 13 tidak meningkatkan standar, ia mencapai kisaran “lebih dari yang dapat diterima” pada 10 jam dan 32 menit dengan pengisian daya berdasarkan tes baterai berselancar web terus menerus melalui Wi-Fi pada 150 nits.

Ini umumnya dianggap sebagai kemenangan untuk Aero 13, tetapi saingannya Envy 13 (11:15), Swift 3 (14:48) dan ZenBook 13 (13:47) adalah pelari maraton yang jauh lebih baik. Setidaknya Aero 13 mengalahkan rata-rata (10:26) meskipun foto selesai.

✔️  Review Microsoft Surface Laptop 4 Prosesor Baru Baterai Awet

Webcam HP Pavilion Aero 13

Tekstur buram dan kasar yang sobat lihat di foto adalah gangguan visual yang merupakan batasan webcam 720p di bawah level ini. Kami pikir warnanya terlihat bagus. Sama seperti pola tajuk pada baju olahraga, pola ini menangkap kulit kemerahan alami baik atau buruk secara akurat.

Tapi kami akan membuat pujian singkat, karena ini bukan webcam yang akan kami gunakan untuk apa pun selain panggilan video sehari-hari dalam pencahayaan yang optimal. Sebagai gantinya, kami akan menggunakan webcam eksternal tepercaya.

Heat HP Pavilion Aero 13

Penggemar Aero 13 menjadi gila ketika mereka membuat akun dan mengunduh aplikasi yang paling sering mereka gunakan. Sejak itu, ia mempertahankan keheningan pin-drop.

Dan berdasarkan pengujian termal, kipas ini tidak perlu banyak bekerja karena Aero 13 hanya memanas hingga 93 derajat Fahrenheit setelah memutar video YouTube 1080p 15 inci.

Lebih baik lagi, area skin-to-skin seperti touchpad (79 derajat) dan keyboard (88 derajat) jauh di bawah ambang batas kenyamanan 95 derajat.

Software dan Garansi

Harga lebih rendah, pembengkakan lebih besar. Ini adalah formula yang tidak pernah gagal, dan Aero 13 adalah korban terbaru. Tetapi beberapa cara untuk menghapus aplikasi terkemuka seperti McAfee, Booking.com, atau program yang mengarahkan ke halaman web percobaan gratis Adobe.

Kami tidak mencoba memberi HP izin di sini, tetapi pertukarannya mudah dibenarkan. Berikut adalah delapan aplikasi bermerek yang dibawa HP ke meja. Tujuh terlalu banyak karena dapat dengan mudah menggabungkannya ke dalam satu aplikasi, seperti yang dilakukan Lenovo, Asus, dll.

Dari aplikasi bermerek HP ini, Support Assistant adalah salah satu yang selalu ingin dimiliki sebagai sumber daya untuk memperbarui driver, memeriksa status garansi, dan memeriksa status perangkat.

Tanpa printer HP, HP Smart tidak akan terlalu berguna, dan QuickDrop adalah aplikasi lain yang memungkinkan berbagi foto di beberapa perangkat. HP mengirimkan Pavilion Aero 13 dengan garansi standar satu tahun.

Kesimpulan

Aero 13 adalah laptop yang dibidik Bumblebee. Semua film Transformers sangat buruk sebelum rilis 2018 mereka. Kemudian spin-off datang dari tampaknya tidak pada tempatnya dan sobat mempertimbangkan apakah sesuatu bisa keluar dari waralaba. Kami tidak mengatakan Bumblebee adalah klimaks dari film.

Dan seperti film itu, Aero 13 memiliki kekurangan. Namun terlepas dari kekurangan ini, sobat tidak akan menemukan laptop yang lebih baik dengan harga sekitar Rp. 10 jutaan. Sorotan dari laptop ini adalah kinerja cepat dari chip AMD Ryzen, sasis magnesium alloy yang ringan, dan layar 13,3 inci yang cerah dan hidup.

Berbagai port dan sensor sidik jari juga disediakan untuk login cepat. Hampir tidak ada gunanya menyuarakan keluhan, tetapi touchpad kaca yang lebih besar, kamera IR, dan speaker quad berada di bagian atas daftar “keinginan” kami untuk model berikutnya.

Kami mencoba memasukkan setiap ulasan dengan papan tulis kosong, tetapi setelah membaca “Pavilion” di luar kotak, harapan kami untuk Aero 13 benar-benar rendah. Itu karena laptop Pavilion kelas menengah HP jarang menemukan frasa seperti “kinerja cepat”, “tampilan glamor” atau “portabel”.

Ini mengantarkan era Aero 13 sebagai jajaran laptop tua tetapi diabaikan. Kami hanya bisa berharap bahwa laptop Pavilion masa depan akan tumbuh untuk menyadari potensi yang ditunjukkan oleh laptop hebat ini.

Leave a Comment