Review Gigabyte Aero 15, Laptop Gaming Layar AMOLED

kompirasi.com – Aero 15 terbaru dari Gigabyte menampilkan layar AMOLED 4K yang menakjubkan dan grafis seri RTX 30. Gigabyte Aero 15 menawarkan layar AMOLED 4K yang menakjubkan, keyboard taktil, dan kinerja yang layak, tetapi kamera hidungnya membuat lubang hidung saya terbakar amarah.

Gigabyte Aero 15 meluncur pada tahun 2021 dengan senjata. Ini diperbarui dengan chipset seri 30 baru Nvidia, layar OLED 4K yang bagus, dan desain yang sedikit dimodifikasi yang mengatakan “Saya adalah laptop gaming, tetapi saya tidak perlu berteriak ke puncak gunung.”

Gigabyte mendapatkan banyak hal dari Aero 15, termasuk all-aluminium solid, sasis hitam legam, panel OLED yang bagus, dan keyboard klik yang memuaskan. Tolok ukur permainan dan kinerja juga baik-baik saja. Tapi Gigabyte salah memahami semuanya dengan nosecamnya yang mengerikan.

Mengingat standar baru dalam dunia kerja, kami berharap Gigabyte lebih memikirkan penerapan webcam yang lebih praktis. Masa pakai baterai Aero 15 bisa menjadi masalah bahkan bagi pengguna yang tidak suka terikat dengan pengisi daya sepanjang hari, tetapi masa pakai baterai yang singkat adalah untuk sebagian besar perlengkapan game.

Aero 15 adalah pilihan yang sangat baik untuk pembuat konten. Editor foto dan video dapat mengambil manfaat dari panel 4K warna-akurat Aero 15. Tetapi mereka juga dapat menikmati melompat ke salah satu judul Triple-A favorit mereka setelah seharian bekerja. Ini merupakan salah satu laptop 4K terbaik di luar sana.

Spesifikasi Gigabyte Aero 15 XC (OLED, RTX 3070)

  • CPU: Intel Core i7-10870H
  • GPU: Nvidia GeForce RTX 3070
  • RAM: 32GB
  • Penyimpanan: 1TB SSD
  • Layar: 15,6 inci, 4K, 60Hz
  • Baterai: 4:48 (tidak termasuk game)
  • Dimensi: 14,0 x 9,8 x 0,8 inci
  • Berat: 4,4 pon

Kelebihan

  • + Layar Samsung OLED 4K
  • + Desain all-aluminium yang kokoh
  • + Tipis dan ringan untuk laptop gaming
  • + klik papan ketik
  • + Performa keseluruhan yang luar biasa
  • + Bingkai tipis

Kekurangan

  • – Webcam salah tempat
  • – Speaker yang tenang

Konfigurasi dan Harga Gigabyte Aero 15

Gigabyte Aero 15 mulai dari Rp. 30 jutaan dan dilengkapi dengan RAM 16GB, SSD 512GB, GPU Nvidia GeForce RTX 3070 Max-Q, Windows 10 Home, dan prosesor Intel Core i7-10870H dengan layar 15,6 inci, 1080p, 144Hz.

Unit ulasan kami, yang berharga Rp. 33 jutaan, menggunakan CPU dan GPU yang sama, tetapi memiliki RAM 32GB, SSD 1TB, Windows 10 Pro, dan layar AMOLED 15,6 inci, 3840 x 2160-piksel dengan kecepatan refresh 60Hz.

Konfigurasi paling mahal, dengan harga Rp. 52 jutaan, cocok dengan CPU dan GPU dengan prosesor Intel Core i9-10980H dan kartu grafis Nvidia RTX 3080 Max-Q. RAM dan penyimpanan masing-masing ditingkatkan menjadi 64GB dan 2TB.

Desain Gigabyte Aero 15

Di tengah sasis berwarna onyx Aero 15, kata “Aero” terukir dalam font putih futuristik postmodern. Garis salib yang funky menghiasi tutupnya, memberikan sentuhan yang diperlukan pada mesin aluminium serba hitam ini.

Membuka tutupnya mengungkapkan lebih banyak lapisan hitam kaya yang menghiasi dek dan bezel Aero 15. Kecuali dagunya yang besar, layarnya dikelilingi oleh bezel ultra tipis di ketiga sisinya. Saya memeriksa kamera di bezel atas, tetapi saya kecewa karena ada “nosecam” di dek keyboard.

Jika sobat menyukai bezel ultra-tipis, ini adalah kompromi yang harus sobat terima. Keyboard RGB per tombol menampilkan tombol hitam yang sangat kontras dengan huruf dan simbol putih. Di bawah spasi adalah touchpad berukuran sedang dengan pemindai sidik jari Windows Hello di sudut kanan atas.

Bagian belakang memiliki ventilasi ujung ke ujung. Smack-dab di tengah adalah lencana perak persegi panjang dengan “Aero” tertulis di atasnya. Aero 15 melanjutkan pesta ventilasi di lantai laptop. Ada sesuatu yang besar yang memakan lebih dari setengah bagian bawah mesin.

Dengan berat 4,4 pon dan 14 x 9,8 x 0,8 inci, Gigabyte Aero 15 memiliki berat dan ketebalan yang hampir sama dengan rival seri Nvidia 30 lainnya, Asus TUF Dash F15 (4,4 pon, 14,2 x 10 x 0,8 inci) dan Alienware . m15 R4 (5 lbs, 14,2 x 11 x 0,7-0,8 inci).

Port Gigabyte Aero 15

Gigabyte Aero 15 memiliki pilihan port yang memuaskan. Di sebelah kiri adalah input HDMI 2.0, mini DisplayPort 1.4, port USB 3.2 Gen 1 Tipe-A, jack audio, dan port Ethernet RJ45. Di sebelah kanan adalah port Thunderbolt 3, pembaca kartu SD, dan dua port USB 3.2 Gen 1 Tipe-A.

Layar Gigabyte Aero 15

Gigabyte telah bekerja sama dengan raksasa teknologi Samsung, yang dikenal dengan keahlian layar nakalnya. Aero 15 dilengkapi dengan layar Samsung AMOLED 15,6 inci, 3840 x 2160 piksel (4K). Panel ini juga merupakan layar bersertifikasi X-Rite Pantone, memastikan bahwa layar memberikan reproduksi warna yang akurat.

Di Hitman 3, jalanan Chongqing yang diguyur hujan berkilauan di bawah lampu neon toko-toko. Saat Agen 47 memperluas gedung pencakar langit Dubai, jendela menangkap sinar matahari yang terpantul dari cakrawala dan balon udara panas berwarna-warni.

✔️  Review Gigabyte Aero 17, Laptop Gaming untuk Pembuat Konten

Saat si pembunuh berdiri di balkon yang menghadap ke kota Mendoza, kami terkesima dengan pedesaan pegunungan yang indah dengan pohon-pohon hijau dan vila-vila yang indah. Lanskapnya memancarkan perpaduan harmonis antara nuansa hijau, oranye, dan merah.

Saat Anthony Mackie memperbesar ke langit di trailer The Falcon and Winter Soldier, sebuah ledakan yang memancarkan warna merah, oranye, dan kuning menarik perhatian. Di layar Aero 15, kulit cokelat kemerahan Mackie paling menonjol. Dalam satu adegan kami bahkan bisa melihat pisau cukur kecil di kumis Mackie.

Menurut colorimeter kami, panel Aero 15 menyumbang 85% dari gamut warna DCI-P3, yang lebih sempit daripada rata-rata laptop gaming premium (92%). Tampilan Aero 15 mengalahkan tampilan TUF Dash F15 (78%), tetapi rig gaming Gigabyte tidak dapat bersaing dengan gamut warna DCI-P3 150% yang menakjubkan dari m15 R4.

Jika Aero 15 adalah bintang, itu akan menjadi bintang paling terang di langit. Dengan rata-rata 392 nits, Aero 15 mengalahkan rata-rata laptop premium (347 nits), m15 R4 (362 nits) dan TUF Dash 15 (265 nits).

Aero 15 adalah warna yang sangat akurat dengan skor Delta-E 0,23 (mendekati 0 lebih baik). Ini cocok dengan skor TUF Dash F15 tetapi mengalahkan rata-rata kategori (0,25) dan m15 R4 (0,32).

Audio Gigabyte Aero 15

Aero 15 menawarkan speaker ganda Nahimic 3 yang memancarkan audio 3D yang jernih dan seimbang. Kami mendengarkan “Blinding Lights” Weeknd dan suara R&B cruiser jelas dan tajam dari speaker bawah, tapi terlalu pelan untuk selera kami.

Bahkan pada volume maksimum, speaker Aero 15 tidak dapat memenuhi ruang pengujian yang besar. Sobat dapat menyetel speaker dengan aplikasi Nahimic, yang menawarkan empat profil: Musik, Film, Komunikasi, dan Game.

Untuk men-jamming Spotify, kami lebih suka profil Musik, yang menghasilkan musik yang halus dan manis, tetapi profil lainnya memiliki terlalu banyak butiran. Saat memainkan Hitman 3, kami berjalan melewati kerumunan yang padat di sebuah pasar di Marrakech.

Kami secara naluriah memutar Agen 47 ke kanan ketika mendengar dialog yang mengungkapkan informasi penting. Yang pasti, kami menemukan NPC berbicara dengan keras di telepon, membuktikan betapa bagusnya audio 3D Aero 15 dalam menentukan dari mana suara berasal dalam permainan.

Keyboard dan Touchpad

Keyboard backlit RGB edge-to-edge Gigabyte Aero 15 adalah kesenangan mengetik. Tidak dangkal. Mereka memiliki perasaan melenting dengan umpan balik klik, memungkinkan sobat membenamkan diri dalam aliran pengetikan berirama yang biasa.

Kami mencapai 87 kata per menit dengan akurasi 99% pada tes mengetik 10fastfingers.com, yang cocok dengan kecepatan mengetik yang kami gunakan. Tombol W, A, S, dan D menonjol dalam font putih tebal untuk membuatnya lebih menonjol saat bermain game.

Gigabyte ControlCenter memungkinkan untuk menerangi keyboard dengan gaya backlit RGB khusus untuk membuat keyboard sobat menonjol. Ada banyak sekali animasi yang dapat dipilih untuk menambahkan dampak visual ke sesi permainan, termasuk Ripple, Wave, dan Raindrop.

Touchpad Windows Precision 4,1 x 2,8 inci lebih kecil dari yang sobat kira, tetapi cukup baik. Kami tidak memiliki masalah dengan pinch-to-zoom, scrolling dua jari, dan tap tiga jari saat browsing internet.

Era seri 30 Nvidia Dimulai

Gigabyte Aero 15 adalah laptop seri Nvidia 30 pertama yang kami ulas dengan senang hati, dan kegembiraan nerd saya sangat tinggi. Model khusus ini menawarkan GPU Nvidia GeForce RTX 3070 berdasarkan arsitektur Ampere generasi kedua Nvidia (chip 8nm pertama pembuat chip).

Nvidia entah bagaimana menemukan cara untuk memasukkan lebih banyak transistor ke dalam chipset terbaru mereka. Ini berarti lebih banyak daya dalam paket yang lebih kecil. GPU seri 30 baru mengantarkan era game ray tracing real-time, AI, dan shading yang dapat diprogram.

Chip Ampere menawarkan trinitas prosesor yang luar biasa seperti shader, 2nd Gen RT Cores, dan 3rd Gen Tensor Cores. Shader mengelola bayangan 3D untuk menyempurnakan grafik dengan tingkat cahaya, gelap, dan warna yang lebih baik. Inti RT bertanggung jawab atas teknologi ray tracing. Core tensor menangani komputasi AI.

Berkat desain Max-Q generasi ketiga, notebook seri 30 baru akan mendapat manfaat dari Dynamic Boost 2.0 dan Whisper Mode 2.0 dari chip tersebut. Dynamic Boost 2.0 menggunakan AI untuk mengatur daya antara CPU, GPU, dan VRAM.

WhiserMode yang baru dan lebih baik membuat sistem berjalan lebih tenang, sehingga laptop tidak terdengar seperti mesin jet yang siap lepas landas dari landasan pacu. Deep Learning Super Sampling (DLSS) adalah produk 30 seri lainnya yang akan sobat sukai.

Fitur AI inovatif yang meningkatkan kecepatan frame tanpa mengorbankan kualitas gambar dan tanpa melebihi batas termal laptop. Teknologi Optimus Nvidia, fitur yang mengurangi konsumsi daya dengan beralih antara grafis terintegrasi dan diskrit, juga telah ditingkatkan.

Optimus membuat baterai laptop bertahan lebih lama. Optimus secara cerdas menganalisis beban kerja saat ini dan memilih GPU yang paling optimal untuk sesi laptop. Untuk penjelajahan internet biasa, misalnya, GPU terintegrasi berfungsi.

✔️  Review MSI GE76 Raider UH10, Laptop Gaming yang Tangguh

Baik bermain game atau melakukan pengeditan video, Optimus menyalakan GPU diskrit. Teknologi Optimus Lanjutan yang baru menggunakan sakelar perangkat keras yang mengelola GPU yang terpasang pada layar untuk kinerja sistem yang paling optimal.

Berkat Advanced Optimus, layar 1440p dapat menghasilkan kecepatan refresh 240Hz dan layar 4K dapat menghasilkan kecepatan refresh 120Hz. Teknologi Optimus baru jauh lebih kompatibel dengan teknologi G-Sync Nvidia daripada versi sebelumnya.

G-Sync adalah teknologi superior yang mencocokkan kecepatan refresh panel ke GPU untuk gameplay yang lebih mulus. Berbicara tentang G-Sync, Reflex adalah teknologi Nvidia 30 series bermanfaat lainnya yang membantu mengurangi latensi.

Terakhir, jika tertarik dengan streaming, sobat akan menyukai Broadcast, fitur bertenaga AI yang mengurangi kebisingan sekitar, menawarkan pembingkaian otomatis saat menggunakan webcam, dan memberikan efek latar belakang virtual yang menakjubkan.

Gaming, Grafik & VR

Aero 15 menyertakan GPU Nvidia GeForce RTX 3070 rata-rata dengan VRAM 8GB yang memberikan pukulan di ranah game. Kami membandingkan Aero 15 dengan m15 R4 dan TUF Dash F15. Kedua saingan memiliki GPU yang sama dengan saingan Gigabyte mereka.

Ketika Aero 15 menjalankan Assassin’s Creed Odyssey (1080p, Sangat Tinggi), ia menghasilkan 65 frame per detik, mengalahkan laptop gaming biasa (61 fps) dan TUF Dash F15 (51 fps), sedangkan m15 R4 menghasilkan dua frame (67 fps).

Rig Gigabyte juga menjalankan Assassin’s Creed Valhalla (1080p, Sangat Tinggi), sebuah game yang dioptimalkan untuk grafis seri 30 Nvidia. Aero 15 menendang cabooth TUF Dash F15 (55fps) pada 62fps, tetapi Aero 15 tidak tahan dengan m15 R4 yang mencapai 70fps.

Dalam benchmark Grand Theft Auto V (1080p, sangat tinggi), Aero 15 mencapai 96 fps, mengalahkan rata-rata laptop gaming premium (87 fps) dan Asus TUF Dash F15 (84 fps). Namun, m15 R4 menghasilkan 108 fps yang mengesankan, mengalahkan semua pesaingnya.

Selama pengujian Shadow of the Tomb Raider (1080p, sangat tinggi), Aero 15 menghasilkan 76 fps, mengalahkan rata-rata laptop gaming premium (72 fps) dan TUF Dash F15 (69 fps), sedangkan m15 R4 mengalahkan Aero. 15×1 bingkai (77 fps).

Menjalankan Far Cry: New Dawn benchmark (1080p, Ultra), Aero 15 akhirnya naik ke puncak pada 97 fps, mengalahkan rata-rata kategori (84 fps), m15 R4 (91 fps) dan TUF Dash F15 (79 fps). ).

Akhirnya, kami menjalankan benchmark Red Dead Redemption 2. Aero 15 mencapai 58fps, mengalahkan rata-rata laptop gaming premium sebesar 4fps (54fps). Rig game Gigabyte juga mengalahkan TUF Dash F15 dengan 6 frame (52 fps). Tapi m15 R4 berteriak “Makan debuku!” Dengan Aero 15 pada 69 fps.

Kami juga menjalankan benchmark game kami dalam 4K. Dalam tes Assassin’s Creed Odyssey dan Valhalla, Aero 15 masing-masing mencapai 35 fps dan 29 fps. Ini sekitar setengah kecepatan bingkai daripada pengaturan 1080p.

Dalam pengujian Grand Theft Auto V, Shadow of the Tomb Raider, Far Cry: New Dawn, dan Red Dead Redemption 2, Aero 15 masing-masing mencapai 29fps, 27fps, 50fps, dan 22fps. Simpan untuk Far Cry: Fajar Baru, jangan ganggu permainan dengan 4K OLED aktif.

Untuk menguji kinerja realitas virtual Aero 15, kami menjalankan VRMark Blue, tolok ukur VR yang paling menuntut. Ini mencetak 2.726 poin, mengalahkan rata-rata laptop gaming premium (2.574 poin) dan TUF Dash F15 (2.378 poin), tetapi sekali lagi m15 R4 mengambil alih tahta dengan 3.111 poin.

Kinerja Gigabyte Aero 15

Aero 15 menggunakan CPU Generasi ke-10 i7-10870H, RAM 32GB, dan SSD 1TB. Rig game Gigabyte dengan mudah menyulap 39 tab Google Chrome (empat secara bersamaan memutar video YouTube 1080p) seperti badut pengadilan berpengalaman. Tidak ada pelambatan atau lag.

Aero 15 melewati tolok ukur kinerja keseluruhan Geekbench 5.0 dengan warna yang luar biasa, memberikan skor luar biasa 7.968. Rig game Gigabyte mengalahkan rata-rata laptop premium (7.376), CPU Intel Core i7-10870H m15 R4 (7.642), dan CPU Intel Core i7-11375H TUF Dash F15 (5.173).

Dalam uji rem tangan, Aero 15 mentranskode video 4K ke 1080p dalam 8 menit 10 detik, yang lebih cepat daripada laptop gaming premium biasa (8:23) dan TUF Dash F15 (10:40), tetapi m15 R4 membutuhkan waktu satu menit lebih. Selesai dengan cepat (7:07).

Dalam pengujian transfer file kami, SSD 1TB Aero 15 mereplikasi 25GB file multimedia dengan kecepatan transfer 962.2MB per detik, lebih cepat dari rata-rata premium gaming rata-rata (880.6MBps) dan SSD 1TB TUF Dash F15 (768.5MBps). , tetapi SSD 1TB m15 R4 sangat cepat dengan kecepatan transfer 1.055 MBps.

Masa Pakai Baterai

Kami menguji masa pakai baterai Aero 15 setelah 15 menit bermain game. Mesin Gigabyte bertahan 1 jam 13 menit. Namun, dua rival Aero 15, m15 R4 dan TUF Dash F15, juga bertahan kurang dari dua jam dengan runtime masing-masing 1:14 dan 1:29.

✔️  7 Harga Printer Epson Terbaru dan Terbaik

Dalam uji daya tahan baterai non-game kami, Aero 15 bertahan hampir 3 jam lebih lama dengan runtime 4 jam 48 menit. Mendekati kategori rata-rata (4:45), lebih baik dari m15 R4 (4:01), tetapi lebih buruk dari Asus TUF Dash F15 (6:53).

Heat Gigabyte Aero 15

Gigabyte telah memperbarui termal Aero 15 dengan solusi pendinginan generasi berikutnya yang disebut Windforce Infinity yang menampilkan kipas 77 bilah ganda, lima pipa panas, dan sirip tembaga yang meningkatkan pembuangan panas hingga 30%.

Sasis semua-aluminium Aero 15 tetap sangat keren selama pengujian termal di luar game, tetapi menjadi panas selama pengujian termal dalam game. Dalam tes termal non-game (streaming video 15 menit), touchpad, bagian bawah dan tengah keyboard masing-masing mencapai 74, 86, dan 80 derajat Fahrenheit.

Ketiga suhu ini dipertahankan di bawah ambang batas kenyamanan 95 derajat. Area terpanas adalah bagian tengah kiri bawah laptop, yang cukup sejuk bahkan setelah naik hingga 89 derajat. Setelah 15 menit bermain game, touchpad mencapai 79 derajat yang nyaman.

Namun, bagian tengah dan bawah keyboard mendesis, masing-masing mencapai 95 dan 111 derajat. Bagian terpanas mencapai 144 derajat (kanan tengah di bagian bawah laptop). Untungnya, bagian terpanas tidak berada di dekat tempat sentuhan jari saat bermain game.

Webcam Gigabyte Aero 15

Alur yang biasa untuk webcam adalah bezel atas, tetapi Gigabyte ingin Aero 15 memiliki bingkai ultra-tipis yang ramping di sekitar layar. Jadi kamera harus boot dari bezel atas dan sekarang duduk di dek keyboard. “nosecam”, istilah yang digunakan di dunia teknologi untuk mengejek kamera bersudut buruk, adalah sampah.

Seperti yang dapat dibayangkan, kamera 720p tidak terlalu menyanjung dengan foto yang menangkap lebih banyak langit-langit daripada wajah. Kami juga menemukan bayangan aneh dan tidak wajar di wajah, terlihat agak aneh dan hampir aneh.

Salah satu komentar positif yang bisa kami berikan tentang kamera Aero 15 adalah reproduksi warna. Sobat menangkap jubah merah muda elektrik dan mural berwarna-warni di dekatnya. Untungnya, ada rana webcam.

Saya tidak sabar untuk menutupnya dan tidak pernah menggunakan kekejian ini lagi. Beli kamera dari halaman webcam terbaik untuk mencintai segala sesuatu yang suci.

Software dan Garansi

Aero 15 memiliki banyak aplikasi yang berguna dan nyaman. Aplikasi Gigabyte ControlCenter menyediakan informasi tentang CPU, GPU, RAM, ruang disk, kipas, baterai, dan lainnya. Sobat juga dapat beralih di antara lima pengaturan CPU: Eco, Normal, Sport, Sport Plus, dan Boost.

Aplikasi ControlCenter juga menyediakan pengaturan (maksimum dan turbo) untuk GPU. Anda juga dapat menyesuaikan pencahayaan makro dan keyboard menggunakan aplikasi ControlCenter. Ada juga software Nvidia GeForce Experience, aplikasi untuk memperbarui driver.

Untuk menyesuaikan pengaturan grafis terintegrasi, buka Intel Graphics Command Center, yang memiliki antarmuka ramping di mana sobat dapat menyesuaikan kecerahan, kontras, rona, saturasi, dan ketajaman video.

Koleksi Microsoft Solitaire, OneNote, OneDrive juga ada di Aero 15. Untungnya, tidak banyak bloatware Windows 10 yang sembrono. Aero 15 hadir dengan garansi terbatas satu tahun.

Kesimpulan

Gigabyte Aero 15 menyertakan GPU Nvidia RTX 3070 yang kuat yang mampu menangani semua judul AAA yang menuntut. Putar dalam 1080p.

Jika sobat adalah seorang editor foto dan/atau editor video profesional yang menyukai game, Aero 15 akan menjadi pendamping yang kejam untuk menyelesaikan pekerjaan di pagi hari dan menjalankan game favorit pada frame rate yang tepat di malam hari.

Tapi nosecam yang bagus itu mungkin membuat Aero 15 berpikir ulang (walaupun masalah ini diselesaikan dengan webcam eksternal yang bagus). Daya tahan baterai di bawah rata-rata juga mengecewakan, tetapi pesaing lain tidak terlalu bagus, terutama dalam hal waktu menjalankan game.

Sementara Aero 15 memberikan framerate yang layak, Alienware m15 R4 mencuri perhatian dari benchmark. Namun perlu diingat bahwa m15 R4 berharga lebih mahal.

Namun, kami tidak dapat mengabaikan fakta bahwa Aero 15 mendominasi tes kinerja kami secara keseluruhan, mendorong semua pesaing keluar dari ring. Rig game Gigabyte adalah pilihan yang sangat baik untuk pengguna awal yang ingin mendapatkan laptop seri Nvidia 30 dengan layar Samsung 4K AMOLED yang menakjubkan.

Leave a Comment