Review Asus ZenBook 13 UX334FLC, Laptop untuk Multitasking

kompirasi.com –  Asus ZenBook 13 UX334FLC adalah impian multitasker dengan touchpad yang juga dapat digunakan sebagai layar. Asus ZenBook 13 memiliki getaran sci-fi dengan sasis biru tengah malam yang kokoh dan layar mini touchpad yang menarik, tetapi panelnya buram.

 

Asus ZenBook 13 UX334FLC (mulai dari $949, ​​harga ulasan pada $1149) adalah ultraportable yang sempurna untuk multitasker yang sibuk yang ingin memiliki dua layar yang saling berhubungan dalam satu laptop.

Ingin menonton kuliah online di touchpad Anda sambil membuat catatan di Microsoft Word? Kamu bisa melakukannya. Apakah Anda ingin membuat sketsa gambar digital sambil mereferensikannya di layar mini? Anda juga bisa. Anda dapat lebih produktif dengan berinteraksi dengan dua aplikasi secara bersamaan berkat ScreenPad 2.0 dari Asus, sebuah touchpad cerdas yang juga berfungsi sebagai layar sekunder.

Asus ZenBook 13 juga merupakan head turner dengan sasis biru tengah malam dan aksen emas semuanya ditempatkan dalam desain yang tahan lama dan ringan. Namun, tampilan redup berantakan dan keyboard juga memiliki beberapa kekusutan. Tetapi dengan CPU Intel Core i7 Generasi ke-10 dan kartu grafis Nvidia diskrit, Asus ZenBook 13 cukup kuat untuk memenuhi beban kerja yang menuntut dari para pelajar, pengguna bisnis, dan pembuat konten.

Spesifikasi Asus ZenBook 13 UX334FLC

Spesifikasi
CPU: Intel Core i7-10510U CPU
GPU: Nvidia GeForce MX250
RAM: 16GB
Penyimpanan: 512TB
Layar: 13,3 inci, 1080p
Dimensi: 11,9 x 7,4 x 0,76 inci
Berat: 2.8 pon

Kelebihan

  • + Sasis yang menarik
  • + Daya tahan kelas militer
  • + Touchpad juga digunakan sebagai tampilan mini.
  • + Berbagai port
  • + Audio yang layak
  • + Amazon Alexa

Kekurangan

  • – Tampilan redup
  • – Tidak Ada Petir 3
  • – Tombol shift kecil

Konfigurasi dan Harga Asus ZenBook 13 UX334FLC

Asus ZenBook 13 mulai dari Rp. 14 jutaan. Konfigurasi ini dilengkapi dengan CPU Intel Core i7-8565U Generasi ke-8, Intel UHD Graphics, RAM 16GB, SSD 512GB, dan layar 1080p. Dengan tambahan Rp. 900 ribuan, sobat dapat meningkatkan prosesor ke CPU Intel Core i7-10510U Generasi ke-10.

Royal Blue ZenBook 13 yang kami ulas berharga Rp. 17 jutaan dan dilengkapi dengan GPU Nvidia GeForce MX250.

Desain ASUS ZenBook 13 UX334FLC

ZenBook 13 terlihat seperti berada di atas pesawat luar angkasa futuristik. Dengan sasis seperti fiksi ilmiah yang ramping, ultraportabel ini terlihat siap menyebarkan info teknologi tentang cara mengalahkan planet asing yang mendekat.

Tapi kami ingin kapten luar angkasa menyimpan kain bebas serat dengan nyaman. Laptop ini menarik sidik jari dan noda seperti ngengat dalam api. Dalam huruf emas mengkilap dan font futuristik, kata tebal “Asus” menarik perhatian saat menjadi pusat perhatian pada sampul Zenbook 13.

Logo Asus yang bersinar ditempatkan di dalam lingkaran konsentris samar yang mengingatkan pada hutan melingkar yang ditemukan pada piringan hitam.

Saat Anda membuka tutupnya, engsel ErgoLift Asus mendukung dek keyboard biru tua dengan sedikit miring, meningkatkan kenyamanan mengetik, aliran udara, dan kualitas audio dari speaker bawah.

Strip emas yang serasi dengan logo Asus yang mengilap pada sampulnya ditempatkan di atas keyboard bergaya Irlandia. Di atas itu ada tulisan “Asus Zenbook”.

Di bawah bilah spasi adalah ScreenPad, teknologi yang mengubah touchpad Anda menjadi layar mini yang cerdas. Ultraportable yang kokoh disertifikasi dengan standar militer MIL-STD-810G, membuktikannya dapat menahan kondisi yang mengancam sasis seperti guncangan, jatuh, dan suhu ekstrem.

✔️  Review Alienware x14 R1, Laptop Gaming Cocok untuk Bepergian

Asus Zenbook adalah laptop yang sempurna untuk lebah yang sibuk saat bepergian. Dengan tapak yang sangat kecil, ultraportabel ini pas di tas travel dan/atau komuter favorit Anda sambil menyisakan banyak ruang untuk barang berharga lainnya.

Dengan berat 2,8 pon dan 11,8 x 7,4 x 0,7 inci, ZenBook 13 sedikit lebih tebal daripada saingan ultra-portabelnya, Apple MacBook Air (2,8 pon, tebal 0,6 inci) dan Dell XPS 13 (2,8 pon, tebal 0,6 inci).

Port Asus ZenBook 13 UX334FLC

Meskipun sasisnya ramping, Asus ZenBook 13 tidak memiliki port. Perhatikan XPS 13 dan MacBook Air! Di sebelah kiri adalah colokan listrik, port HDMI, port USB 3.1 dan port USB Type-C.

Di sebelah kanan adalah jack headset, port USB 2.0 dan slot kartu microSD. ZenBook 13 memiliki berbagai port, tetapi kami ingin melihat campuran port Thunderbolt 3.

Tampilan ASUS ZenBook 13 UX334FLC

Menawarkan rasio layar-ke-tubuh 95%, bezel ZenBook 13 sangat tipis, dan Asus menjulukinya sebagai layar “NanoEdge”. Menonton video pada panel 13,3 inci yang hampir tanpa bingkai ini merupakan kenikmatan visual, tetapi tampilan 1080p yang redup mengecewakan.

Kami menonton trailer King’s Man di YouTube, dan dapat melihat kaki gagak Ralph Fiennes dan kerutan dahi yang dalam dari dekat. Namun kami tidak dapat menemukan detail yang lebih lembut yang disorot pada layar resolusi tinggi, seperti rambut di pipi aktris tersebut.

Layar ZenBook 13 mencakup 100% gamut warna sRGB, yang kurang dari skor gamut warna 112% dari rata-rata laptop premium. Saingan ZenBook 13, Apple MacBook Air (113%) dan Dell XPS 13 (115%), juga mengungguli tampilan Asus.

Pada kecerahan 254 nits, ZenBook 13 sangat gelap dibandingkan dengan rata-rata kategori 369 nits. Apple MacBook Air (386 nits) dan Dell XPS 13 (417 nits) bersinar jauh lebih terang daripada tampilan suram ZenBook 13.

Zenbook 13 memiliki skor akurasi warna Delta-E 0,36 (0 sempurna), yang samar dibandingkan skor akurasi warna rata-rata laptop premium (0,3). Layar pada MacBook Air dan XPS 13 sedikit lebih akurat warna, dengan skor masing-masing 0,34 dan 0,35.

Keyboard ASUS ZenBook 13 UX334FLC

Kami memiliki perasaan campur aduk tentang keyboard bergaya pulau di Zenbook 13. Di satu sisi, kamki menyukai keyboard yang melenting, tombol clicky, dan umpan balik sentuhan yang memuaskan dengan 1.4mm key travel.

Namun, mengetik di keyboard ini terasa agak sempit, seperti yang diharapkan dari desain ZenBook 13 yang ringkas. Kedua, Asus melakukan kejahatan yang disorot dalam tren laptop 2020. Itu hanya membunuh tombol Shift.

Kami akan memberi Asus izin kali ini, karena sepertinya produsen laptop telah mengorbankan tombol Shift untuk memberi lebih banyak ruang pada tombol prioritas (yaitu huruf).

Tapi tebakan kami adalah jika Asus memilih keyboard dengan lebar penuh, mungkin tombol Shift dapat mempertahankan lebar normalnya dan semua orang akan senang.

Kami hanya mencapai 80 kata per menit pada tes mengetik 10fastfingers.com, yang berada di bawah 85wpm pada umumnya. Dengan tombol Shift kecil itu, mungkin ada periode penyesuaian sebelum sobat benar-benar terbiasa dengan keyboard.

Touchpad 5,2 x 2,7 inci berfungsi ganda sebagai ScreenPad dan merupakan layar sekunder yang dapat dihidupkan atau dimatikan di waktu luang. Touchpad responsif ketika mini-display mati dan kami tidak memiliki masalah menggunakan gerakan Windows 10 seperti pinch-to-zoom dan scrolling dua jari.

Screenpad 2.0 Asus ZenBook 13 UX334FLC

Pada awalnya kami pikir fitur ScreenPad adalah gimmick, tetapi setelah beberapa hari bereksperimen, kami dapat dengan jujur ​​mengatakan itu adalah fitur yang berguna untuk pengguna multitasking yang suka menyulap beberapa aplikasi sekaligus.

✔️  4 Rekomendasi Printer Bluetooth Portable Terbaik

Saat mengaktifkan ScreenPad, sobat akan menemukan banyak sekali aplikasi yang meningkatkan produktivitas. Termasuk Slide Xpert, Doc Xpert, dan Sheet Xpert, yang masing-masing merupakan pendamping PowerPoint, Word, dan Excel.

Misalnya, kami meluncurkan Doc Xpert di ScreenPad saat menjalankan Word di tampilan utama, sehingga memudahkan untuk mengubah ukuran font, warna teks, dan mode tampilan.

Aplikasi tulisan tangan mungkin juga berguna. Saya membalik catatan singkat di ScreenPad dengan jari dan terkejut melihat software menerjemahkan cakar ayam menjadi teks.  Kami melihat ke dokumen Microsoft Word yang saya buka di panel ZenBook dan itu ada di sana.

Kata-kata yang baru saja ditulis di panel sentuh muncul sebagai teks digital di layar. Fitur yang paling menakjubkan dari ScreenPad adalah kemampuan untuk menyeret aplikasi dari layar utama ke touchpad dan sebaliknya. Ini sangat cocok untuk siswa yang ingin membuat catatan sambil menonton kuliah online.

Itu juga kejutan yang menyenangkan untuk melihat Spotify sebagai salah satu aplikasi rumah di ScreenPad. Saat menulis bagian dari ulasan ini untuk ZenBook 13, kami menginterupsi daftar putar yang dapat dijeda dan diputar menggunakan layar touchpad. Cukup manis!

Audio Asus Zenbook 13 UX334FLC

Meledakkan “Mamacita” oleh Black Eyed Peas on Spotify Musik yang terinspirasi Latin berjuang untuk mengisi ruang ujian berukuran sedang. Audionya tidak senyap, tapi kami berharap musiknya akan lebih keras pada volume maksimal.

Dari segi kualitas, musik dari speaker Harman/Kardon sangat mengesankan dan seimbang. Kami telah bermain-main dengan tiga preset di aplikasi AudioWizard: Bypass, Music dan Movies. “Mamacita” terdengar terbaik dengan preset musiknya. Vokal terdengar lebih menonjol.

Performa dan Grafis

Berbekal CPU Intel Core i7-10510U dan RAM 16GB, Asus ZenBook 13 multitasking dengan 30 tab Google Chrome, 4 di antaranya memutar video YouTube 1080p. Tidak ada jeda saat membuka spreadsheet besar di Google Documents.

Dalam tes kinerja keseluruhan Geekbench 5.1, ZenBook 13 mencapai 3.489, jauh di bawah rata-rata skor laptop premium (4.125), tetapi mengalahkan Apple MacBook Air (2.789). Dell XPS 13 mengalahkan laptop ultraportable Asus dan Apple dengan 4.648 poin yang mengesankan.

Dalam benchmark HandBrake, ZenBook 13 mentranskode video 4K ke 1080p dalam 21 menit dan 34 detik, yang lebih lambat dari rata-rata laptop premium (18:43). Apple MacBook Air sekitar 6 menit lebih lambat dari ZenBook 13 (27:10), tetapi XPS 13 memecahkan masalah serius. Dell Ultraportable diuji hanya dalam 15 menit 40 detik.

Kami juga menjalankan tes PugetBench Photoshop, yang mengulangi 21 tugas Photoshop yang berbeda dalam tiga siklus. Asus Zenbook 13 mencetak skor 503, mengungguli skor laptop premium rata-rata 602. Dell XPS 13 mengalahkan ZenBook 13 dengan skor 657. Apple MacBook Air tertinggal 459 poin. .

Jika ingin melihat seberapa baik ZenBook 13 berjalan dalam permainan ringan, ultraportable Asus mencapai 23 frame per detik di Sid Meier’s Civilization VI: Gathering Storm benchmark, yang lebih rendah dari rata-rata laptop premium (24 fps).

Tapi ZenBook 13 mengalahkan 7fps konyol Apple MacBook Air. ZenBook 13 juga mengalahkan Dell XPS 13, yang mencatat 19fps.

Masa Pakai Baterai

Saat kami menjalankan uji baterai, yang mencakup penelusuran web berkelanjutan melalui Wi-Fi pada kecerahan 150 nits, Asus ZenBook 13 bertahan 9 jam 8 menit, mengalahkan runtime rata-rata laptop premium (9:02). hanya 6 menit.

✔️  Review Microsoft Surface Laptop 4 Prosesor Baru Baterai Awet

Apple MacBook Air bertahan 23 menit (9:31) lebih lama dari Asus ZenBook 13, tetapi Dell XPS 13 mengalahkannya sepenuhnya dengan waktu pengoperasian yang mengesankan selama 12 jam dan 39 menit.

Sobat dapat mengharapkan runtime yang lebih tinggi dari Asus ZenBook 13, tetapi menjalankan dua layar dapat mengurangi masa pakai baterai.

Webcam Asus ZenBook 13 UX334FLC

Webcam Asus ZenBook 13 sangat buruk. Kamera laptop biasanya bau, tetapi webcam ZenBook memecahkan masalah. Gambar “kualitas” atau kekurangannya adalah kumpulan blur, definisi yang buruk, dan gangguan visual.

Melihat bayangan di kamera, kami menertawakan bagaimana gambar saya bisa memiliki efek “hantu” yang hebat dalam film horor. Di sisi positifnya, kamera merender warna dengan sangat baik. Kamera secara akurat menangkap warna kulit saya dan berbagai nuansa merah dari apel di dekatnya.

Kamera ini juga dilengkapi teknologi 3D IR, yang berguna untuk masuk Windows Hello handsfree dengan pengenalan wajah. Jika sobat mengkhawatirkan privasi, sobat dapat mematikan kamera dengan menekan F10.

Heat Asus Zenbook 13 UX334FLC

Sobat tidak perlu khawatir ZenBook 13 membakar paha. Laptop bertahan cukup baik dalam tes termal yang mencakup streaming 15 menit, video 1080p.

Touchpad mencapai 84 derajat Fahrenheit, yang turun di bawah ambang batas kenyamanan 95 derajat. Bagian tengah dan bawah keyboard masing-masing berukuran 93 dan 94 derajat. Bagian terpanas dari ZenBook 13 (dekat ventilasi di bagian bawah laptop) mencapai 96 derajat Fahrenheit.

Software dan Garansi

Pengguna ZenBook 13 akan menghargai MyAsus, yang juga dapat ditemukan di layar beranda ScreenPad. MyAsus memberi akses ke informasi sistem, dukungan pelanggan, mode kipas, dan pengaturan baterai. Sobat juga dapat menghubungkan smartphone Android ke laptop.

Asus ZenBook 13 juga memiliki fungsi Alexa. Klik ikon Alexa biru di bilah tugas untuk mengatur Amazon Alexa, mendengarkan berita dengan suara, memeriksa cuaca, mengontrol rumah pintar, dan banyak lagi.

Ada juga bloatware Windows 10 yang umum termasuk Candy Crush Friends dan Farm Heroes Saga. ZenBook 13 hadir dengan garansi terbatas satu tahun.

Kesimpulan

Asus ZenBook 13 dengan bezel ramping adalah pemuncak di lautan hitam dan abu-abu yang membosankan. Aksen emas halus dan sasis biru tengah malam membuat ultraportabel ini menonjol dari keramaian.

Touchpad, yang juga berfungsi sebagai layar sekunder, adalah puncak dari ultraportabel yang sangat menyenangkan ini. Tetapi, ZenBook 13 UX334FLC memiliki kekurangan, di antaranya tampilan yang redup.

Untuk panel yang lebih cerah, kinerja yang lebih baik, dan masa pakai baterai yang lebih lama, pilih Dell XPS 13 dengan harga mulai dari Rp. 17 jutaan. Namun, jika tidak ingin melewatkan port serbaguna ZenBook 13 dan fitur ScreenPad yang luar biasa (yang sangat keren), ultraportable Asus ini tidak akan mengecewakan.

Leave a Comment