Review ASUS ROG Zephyrus G15, Laptop Gaming 2022

kompirasi.com –  Laptop gaming terbaik tumbuh dan mendapatkan GPU RTX 3080. Asus ROG Zephyrus G15 (GA503Q) menawarkan hampir semua yang sobat inginkan di laptop gaming. Mulai dari kinerja dan daya tahan baterai yang cepat hingga speaker yang kuat dan keyboard yang klik.

Ketika Asus ROG Zephyrus G15 (GA503Q) muncul, nama itu tidak kami ketahui untuk sementara waktu. Kami tidak mengenalinya sebagai saudara dari Asus ROG Zephyrus G14, laptop terbaik yang pernah kami ulas. Mesin ini harus memenuhi banyak hal agar bisa sesukses Asus ROG Zephyrus G14.

Dengan harga berkisar Rp. 37 jutaan yang lebih mahal, Zephyrus G15 memberikan kinerja luar biasa pada prosesor AMD Ryzen 9 5900HS dan GPU Nvidia GeForce RTX 3080.

Laptop Ini juga menawarkan masa pakai baterai yang tahan lama, keyboard dengan nuansa klik, layar 15,6 inci, 1440p, dan set speaker kuat yang dikemas dalam desain Moonlight White yang bahkan lebih elegan.

Tapi Zephyrus G15 menjatuhkan bola di layar. Ya, layarnya lebih tajam dan halus, tetapi tidak terlalu mencolok dan buram dibandingkan tampilan pada Zephyrus G14, laptop gaming kelas menengah. Ini juga tidak memiliki webcam yang mengganggu.

Itu sebabnya kami tidak dapat memberikan nilai sempurna kepada Zephyrus G15, betapapun menakjubkannya laptop gaming ini. Ini adalah laptop gaming terbaik yang dapat sobat beli sekarang, dan salah satu laptop VR terbaik di luar sana.

Spesifikasi ASUS ROG Zephyrus G15

  • CPU: AMD Ryzen 9 5900HS
  • GPU: Nvidia GeForce RTX 3080 GPU
  • RAM: 32GB
  • Penyimpanan: 1TB PCIe NVMe M.2 SSD
  • Layar: 15,6 inci, 2560 x 1440, 165 Hz
  • Baterai: 8:06
  • Dimensi: 14,0 x 9,6 x 0,8 inci
  • Berat: 4,2 pon

Kelebihan

  • + Performa AMD dan Nvidia yang mematikan
  • + Daya tahan baterai yang luar biasa
  • + Klik keyboar
  • + Desain Putih Cahaya Bulan yang Elegan
  • + 1440p, panel 165Hz
  • + Speaker yang kuat

Kekurangan

  • – Tampilan bisa lebih hidup
  • – Tidak ada kamera web

Konfigurasi dan Harga Asus ROG Zephyrus G15 GA503Q

Zephyrus G15 yang kami ulas berharga Rp. 37 jutaan. Ini adalah satu-satunya model yang saat ini ada di pasaran. Muncul dengan prosesor AMD Ryzen 9 5900HS, VRAM 8GB, RAM 32GB, SSD 1TB PCIe NVMe M.2 dan GPU Nvidia GeForce RTX 3080 dengan layar 15,6 inci, 2560 x 1440 piksel, 165Hz.

Namun, ada model lain yang menggunakan RTX 3070 dan RTX 3060. CPU juga bisa turun ke Ryzen 4800HS, tetapi belum jelas berapa banyak yang akan dihemat. Tidak seperti saudaranya yang berukuran 14 inci, Zephyrus G15 berada di sisi yang lebih mahal.

Jika sobat ingin tetap di bawah Rp. 30 jutaan, lihat ulasan Asus ROG Zephyrus G14 kami. Jika sobat mencari sesuatu yang lebih terjangkau dari itu, baca halaman laptop gaming termurah kami.

Desain ASUS ROG Zephyrus G15 (GA503Q)

Mengikuti Zephyrus 15-inci, kami sekarang memiliki jajaran laptop gaming yang tampak bodoh. Seperti kelasnya, kami benar-benar kagum dengan desain ini. Asus menambahkan sedikit bakat, meskipun tidak harus begitu.

Sobat mendapatkan warna Moonlight White yang sama elegannya di atas tutup magnesium alloy dengan mikrodot taktil untuk pencahayaan LED mini.

Model kami tidak hadir dengan layar AniMe Matrix dari Asus, tetapi alih-alih mendekorasi dengan titik-titik gelap polos seperti sebelumnya, Asus mengisi setiap titik dengan film prismatik, memberikan penutup cahaya pelangi yang bagus.

Kombinasikan dengan cap pendiri Republic of Gamers metalik di sudut kiri bawah, dan mesin ini terlihat lebih ramping dari sebelumnya. Kami perhatikan bahwa Asus melepas logo Zephyrus dari engselnya dan menggantinya dengan lampu indikator yang jauh lebih praktis.

Di mana tutupnya paling dekat dengan engsel, sekarang ada aksen gloss perak yang ramping. Sobat tidak dapat memberi tahu betapa senangnya kami melihat interior diganti dari desain perak abu-abu-perak menjadi putih terang bulan yang sama di tutupnya.

Tidak hanya terlihat bagus, tetapi juga terasa enak karena mengecatnya putih dengan cat sentuhan lembut. Dua ventilasi tipis yang mengelilingi keyboard yang tidak berubah membuat kami yakin bahwa kami adalah seorang pembicara (spoiler: ya).

✔️  Review Acer Spin 5, Laptop 2 in Terbaik dengan Stylus yang Bagus

Seperti saudaranya, ada lima tombol khusus di atas keyboard, termasuk volume bawah, volume atas, bisu, tombol ROG (yang memanggil aplikasi Armory Crate) dan tombol daya.

Dengan berat 4,2 pon dan 14,0 x 9,6 x 0,8 inci, Zephyrus G15 telah bertambah berat karena ukuran layarnya, tetapi masih merupakan laptop 15 inci yang sangat tipis.

Alienware m17 R4 (6,6 pon, 15,7 x 11,6 x 0,7-0,9 inci), MSI GS66 Stealth (2021) (4,6 pon, 14,2 x 9,7 x 0,7 inci) dan Asus ROG Flow X13 (2,9 pon, 86,7 inci) semuanya memiliki tampilan Karena mereka berbeda, sulit untuk membandingkan ukuran dan beratnya.

Port Asus ROG Zephyrus G15 (GA503Q)

Seperti teman sekelasnya, Zephyrus G15 memiliki jumlah port yang cukup besar, tetapi sobat tetap menginginkan Mini DisplayPort. Di sebelah kiri adalah colokan listrik, port HDMI 2.0, port Ethernet RJ45, satu port USB Type-A, dua port USB Type-C (DisplayPort 1.4) dan jack headphone.

Sedangkan di sebelah kanan terdapat slot kunci Kensington, satu port USB Type-A, dan slot kartu microSD. Jika sobat mencari lebih banyak port, lihat halaman Stasiun Docking Laptop Terbaik dan Hub USB Type-C Terbaik kami.

Tampilan ASUS ROG Zephyrus G15 (GA503Q)

Zephyrus G15 menawarkan panel 15,6 inci, 2560 x 1440-piksel dengan kecepatan refresh 165Hz yang lebih tajam dan halus daripada rekan 14 inci. Namun terlepas dari bentrokan spesifikasi, ia mengorbankan warna dan kecerahan.

Dalam trailer Judas and the Black Messiah, terdapat adegan dimana seorang karakter duduk di sebuah ruangan gelap. Di Zephyrus, bayangan mempersulit detail dan kontrasnya tidak seimbang, membuat hitam terlihat kusam.

Karakter Lakeith Stanfield mengenakan pakaian dalam berwarna hijau yang menonjol dari panel, dan jahitannya juga terlihat sangat tajam berkat resolusi yang ditambahkan. Di Assassin’s Creed Valhalla, karpet merah di sepanjang bagian dalam rumah panjang bersinar sedikit saat matahari menyinari langit-langit.

Tidak mengherankan jika merangkak melalui kedalaman reruntuhan karena panelnya cukup terang untuk mengungkapkan detail setiap sudut, tetapi kontrasnya turun sedikit dan bayangannya sedikit memudar.

Namun, setelah mematikan grafiknya, game ini terlihat sangat mulus di panel 165Hz. Saya segera berlari ke kamp dan menembakkan kapak saya ke tenggorokan seseorang. Menurut colorimeter kami, Zephyrus G15 mencakup 76,8% dari gamut warna DCI-P3, yang berada di bawah rata-rata laptop gaming premium sebesar 91,7%.

Itu juga tertinggal di belakang Alienware m17 R4 (80,6%) tetapi mengungguli MSI GS66 Stealth (69,9%) dan ROG Flow X13 (69,9%).

Pada 286 nits, Zephyrus G15 berada di sisi yang sedikit lebih gelap, mogok di bawah rata-rata kategori (349 nits). Sekali lagi, itu tidak dapat dibandingkan dengan Alienware m17 R4 (316 nits), tetapi mengungguli MSI GS66 Stealth (272 nits) dan ROG Flow X13 (282 nits).

Keyboard dan Touchpad

Saat meninjau Zephyrus G14, kami pikir keyboardnya nyaman, tetapi perlu beberapa perbaikan. Kami sangat terkejut bahwa Zephyrus G15 tidak hanya nyaman, tetapi juga clicky dan punchy. Ini adalah ciri khas keyboard gaming sejati.

Kami mengambil 76 kata per menit pada tes mengetik 10fastfingers.com, yang mendekati rata-rata 78 wpm. Seperti keyboard lainnya, perlu waktu untuk membiasakan diri, tetapi tombol ini memerlukan cukup banyak kekuatan aktuasi dan memberikan gerakan tombol yang dalam dan menyenangkan.

Seperti saudaranya, Zephyrus G15 tidak menggunakan keyboard dengan pencahayaan RGB untuk keyboard dengan lampu latar putih. Pilihannya sendiri bagus, tetapi pencahayaannya tidak terlihat bagus. Kami sudah mengeluh tentang ini sebelumnya. LED hanya menerangi sebagian font tajam pada keyboard.

Agar adil, lampu terlihat lebih terang, tetapi itu tidak cukup kecuali sobat berada di ruangan yang sangat gelap, dan bahkan beberapa tombol terlihat buram.

Touchpad 5,1 x 3,4 inci juga telah sedikit ditingkatkan. Clicker sedikit kurang dangkal karena trackpad lebih besar dan sangat lembut. Klik lebih dalam pada trackpad akan tetap menyenangkan, tetapi jelas lebih baik dari sebelumnya. Gerakan Windows 10 seperti gulir dua jari dan ketuk tiga jari berfungsi dengan baik.

✔️  Daftar Aplikasi Edit Video PC Gratis dan Keunggulannya

Audio ASUS ROG Zephyrus G15 (GA503Q)

Sangat jarang bagi speaker laptop untuk benar-benar menyamai harga sebuah mesin, tetapi kami sangat terkejut dengan sistem speaker Zephyrus G15.

Saya mendengarkan sampul ‘Life itu sendiri’ milik Iran, dan piano pembuka memiliki kehadiran yang dalam dan kuat. Ketika vokal mengikuti, mereka berbeda tetapi tidak sepenuhnya menutupi sisa instrumen. Kehadiran piano dan perkusi dapat terdengar sepanjang sisa lagu.

Kami telah memainkan Assassin’s Creed Valhalla, dan kami mendengar para viking berteriak di sebelah saat  menyerbu kota. Kedengarannya seperti sobat berada tepat di sebelah kami dalam kehidupan nyata.

Melewatkan ayunan kapak pertama saat menyerang musuh, dan kapak itu mengeluarkan suara goresan yang menyenangkan saat bergesekan dengan batu bulat. Dan setelah berurusan dengan dia, kami menembakkan panah ke musuh, masing-masing dengan ping bergema yang memuaskan telinga.

Laptop ini dilengkapi dengan aplikasi Dolby Access yang menyediakan empat preset: Game, Music, Movie, dan Voice. Dalam preset ini Anda dapat memilih apakah Anda menginginkan detail, keseimbangan, atau suara hangat.

Ada juga preset dinamis yang mengidentifikasi konten dan melakukan penyesuaian otomatis untuk memberi  “suara terbaik”. Lalu ada tiga preset khusus di mana sobat dapat menyesuaikan audio dengan equalizer.

Gaming, Grafik & VR

Sementara G14 adalah binatang kelas menengah, Zephyrus G15 berada di puncak rantai makanan dengan GPU Nvidia GeForce RTX 3080 (dengan TDP 80 watt) dengan VRAM 8GB.

Monster ini mengabaikan Assassin’s Creed Valhalla pada Ultra, pengaturan 1440p ketika kami menyerang sebuah kota kecil di pantai dan merobek musuh saya dengan kecepatan 51 frame per detik.

Dalam benchmark Assassin’s Creed Odyssey (Ultra, 1080p), Zephyrus G15 mencapai 67 fps, mengalahkan rata-rata laptop gaming premium (61 fps).

Semua pesaing memiliki GPU RTX 3080, tetapi Alienware m17 R4 (78 fps) dan ROG Flow X13 (68 fps) lebih baik, sedangkan MSI GS66 Stealth (66 fps) sedikit lebih buruk. Pada 1440p, Zephyrus G15 mengatur 56 fps satu frame di belakang MSI GS66 Stealth (57 fps).

Zephyrus G15 rata-rata 81 fps dalam benchmark Shadow of the Tomb Raider (terbaik, 1080p), mengalahkan rata-rata kategori 74 fps. Ini mengalahkan ROG Flow X13 (65 fps), tetapi tidak dapat mengimbangi Alienware m17 R4 (103 fps) dan MSI GS66 Stealth (87 fps).

Pada 1440p, Zephyrus G15 mencapai 60fps yang solid, yang merupakan satu bingkai di belakang MSI GS66 Stealth (61fps). Dalam benchmark Borderlands 3 (Badass, 1080p), Zephyrus G15 mencapai 81 fps, mengalahkan rata-rata untuk laptop gaming premium 67 fps.

Ini mengalahkan ROG Flow X13 (77 fps) tetapi sekali lagi kurang dari Alienware m17 R4 (102 fps) dan MSI GS66 Stealth (84 fps). Pada 1440p, Zephyrus G15 mencapai 58 fps, yang secara ajaib satu frame di belakang MSI GS66 Stealth (59 fps).

Zephyrus G15 rata-rata 69 fps di benchmark Red Dead Redemption 2 (Medium, 1080p), mengalahkan rata-rata kategorinya (56 fps). Kali ini mereka mengalahkan Alienware m17 R4 (39) dan ROG Flow X13 (65 fps), namun tepat di belakang MSI GS66 Stealth (71 fps).

Pada 1440p, Zephyrus G15 mencapai 50 fps. Ini sebenarnya bukan satu frame di belakang MSI GS66 Stealth, melainkan dua frame (52 fps).

Kinerja ASUS ROG Zephyrus G15 (GA503Q)

Kekuatan pendorong di balik Zephyrus G15 adalah prosesor AMD Ryzen 9 5900HS baru yang dipadukan dengan RAM 32GB. Zephyrus G15 menggunakan 40 tab Google Chrome dan 5 video YouTube 1080p, sementara Assassin’s Creed Valhalla berjalan di latar belakang, membuatnya mudah digunakan.

Dalam tes kinerja keseluruhan Geekbench 5.3, Zephyrus G15 mencetak 8.640, mengalahkan rata-rata laptop gaming premium (7.549). Ini mengalahkan Intel Core i9-10980HK (8.082) pada Alienware m17 R4, Core i7-10870H (6.078) pada MSI GS66 Stealth dan Ryzen 9 5980HS (8.121) pada ROG Flow X13.

Zephyrus G15 mentranskode video 4K ke 1080p hanya dalam 6 menit dan 17 detik di benchmark HandBrake, melampaui rata-rata kategori 8:02. CPU AMD baru ini memecahkan Alienware m17 R4 (6:44), MSI GS66 Stealth (9:01) dan ROG Flow X13 (8:13).

✔️  Review Gigabyte Aero 15, Laptop Gaming Layar AMOLED

SSD 1TB Asus memiliki kecepatan transfer 632MBps, tertinggal dari rata-rata laptop gaming premium (877MBps). Anehnya, performanya mengungguli SSD Alienware m17 R4 (449 MBps), tetapi tidak menandingi SSD MSI GS66 Stealth (1.051 MBps) dan ROG Flow X13 (780 MBps).

Masa Pakai Baterai

Dengan daya tahan baterai lebih dari 11 jam, sulit untuk memenuhi warisan saudaranya, tetapi ROG Zephyrus G15 masih mendekati yang kedua, meskipun panelnya tajam dan GPU yang tebal. Zephyrus G15 bertahan 8 jam 6 menit dalam pengujian baterai, mengalahkan rata-rata untuk laptop gaming premium 4:50.

Daya tahan baterai yang buruk bukan lagi alasan untuk laptop gaming. Kami melakukan short run pada Alienware m17 R4 (2:05), MSI GS66 Stealth (6:27) dan ROG Flow X13 (6:30).

Webcam ASUS ROG Zephyrus G15 (GA503Q)

Bahkan jika ada masalah serius, Asus harus memasukkan kembali webcam. Kami suka D&D Online dan perlu menggunakan webcam, tetapi tidak ingin membawa webcam terpisah jika sudah memiliki laptop. Harus ada satu. Tetapi jika sobat menginginkan mesin ini untuk setiap alasan, lihat halaman webcam terbaik kami.

Heat ASUS ROG Zephyrus G15 (GA503Q)

Zephyrus G15 menjadi sedikit hangat di bawah kap. Setelah 15 menit bermain game, bagian bawah mencapai 131 derajat Fahrenheit, yang jauh dari ambang batas kenyamanan 95 derajat. Tapi itu yang terpanas. Bagian tengah touchpad dan keyboard masing-masing berukuran 110 derajat dan 94 derajat.

Itu bisa menjadi hangat bahkan ketika tidak bermain game. Setelah streaming video berdurasi 15 menit, mencapai 109 derajat di bagian bawah, 99 derajat di keyboard, dan 87 derajat di touchpad. Yang terpanas adalah 118 derajat di bagian bawah dengan stiker SN.

Software dan Garansi

Aplikasi terpenting dalam gudang senjata Zephyrus G15 adalah Armory Crate, yang dapat digunakan untuk mengelola kinerja CPU, GPU, dan kipas.

Sobat bahkan dapat menyesuaikan pencahayaan utama di aplikasi yang sama, menggabungkan game dari peluncur yang berbeda, dan bahkan membuat profil performa dan pencahayaan berdasarkan apa yang sobat mainkan.

Aplikasi GameVisual menyesuaikan warna tampilan. Ada juga aplikasi MyAsus yang memungkinkan menjalankan diagnostik sistem dan pemeriksaan hardware. Sobat juga dapat menemukan bloatware Windows 10 seperti Hulu, Roblox, dan Hidden City. Zephyrus G15 hadir dengan garansi terbatas satu tahun.

Kesimpulan

Sulit untuk memukul lebih dari sekali, tetapi Asus berhasil meledakkan satu tembakan. Asus ROG Zephyrus G15 (GA503Q) menawarkan komponen paling kuat yang bisa didapatkan saat ini. Hampir setiap bagian dari mesin ini sangat bagus dan sepadan dengan uang yang sobat bayar. Tapi itu tidak sempurna.

Ini masalah lain jika tampilannya tidak sejelas laptop gaming premium rata-rata, dan jika sobat tidak dapat membandingkannya dengan harga yang setara dengan Rp. 15 jutaan yang lebih murah. Juga webcam akan menyenangkan.

Kami pribadi berpikir ini adalah laptop gaming yang lebih baik dari kompetisi, tetapi masing-masing saingan memiliki kelebihannya sendiri. Jika sobat mencari kinerja mentah, Alienware m17 R4 membunuhnya di benchmark itu. Ini juga menawarkan tampilan yang lebih cerah dan lebih berwarna.

Namun, Zephyrus G15 adalah salah satu dari sedikit laptop gaming terbaik yang dapat sobat beli dengan GPU RTX 3080.

Leave a Comment