Review Acer Nitro 5, Laptop Gaming Acer Multifungsi

kompirasi.com – Acer Nitro 5 dikemas dengan CPU super kuat dan GPU dinamit, tetapi masih harus melawan saingan sengit. Didukung oleh CPU AMD Ryzen 9 5900HX dan GPU Nvidia GeForce RTX 3080, Acer Nitro 5 adalah laptop multifungsi yang akan sangat berguna bagi sobat sekalian.

Sementara Nitro 5 adalah laptop gaming yang bagus di atas kertas, ia kehilangan bakat dan kemewahannya jika dibandingkan dengan laptop lainnya dengan interior serupa. Ini adalah pilihan yang layak dan sobat tidak keberatan menghabiskan uang untuk itu.

Seri Nitro 5 biasanya ditujukan untuk gamer yang sadar anggaran, tetapi Acer melangkah lebih jauh dengan menawarkan sedikit interior yang solid dan mengakomodasi kerumunan yang menghasilkan uang.

Ada banyak aspek dari rig gaming Acer ini yang kami sukai, dan kami tidak akan mengesampingkannya sebagai salah satu laptop gaming terbaik, tetapi setelah menjalankan pengujian internal saya di Nitro 5, jika rumput di sisi lain lebih hijau.

Spesifikasi Acer Nitro 5

Spesifikasi
CPU: AMD Ryzen 9 5900HX
GPU: Nvidia GeForce RTX 3080
RAM: 16GB
Penyimpanan: 1TB SSD
Layar: 15,6 inci, 1440p @ 165Hz
Dimensi: 14,3 x 10 x 0,9 inci
Berat: 5,1 pon

Kelebihan

  • + Panel 15,6 inci, 1440p 165Hz
  • + Transcoding video ultra-cepat
  • + Performa AMD yang luar biasa
  • + Akurasi warna yang sangat baik

Kekurangan

  • – Tampilan redup
  • – Pembicara yang tenang
  • – Tata letak keyboard yang tidak biasa
  • – Mahal

Konfigurasi dan Harga Acer Nitro 5

Unit ulasan kami berharga Rp. 34 jutaan. Nvidia GeForce RTX 3080 dengan CPU AMD Ryzen 9 5900HX octa-core 3.3GHz, VRAM 8GB, RAM 16GB, SSD 1TB, dikemas dengan layar IPS 15,6 inci 2560 x 1440 piksel. Kecepatan refresh 165Hz.

Jika konfigurasi itu terlalu mahal untuk selera sobat, ada model AMD lain dengan harga hampir setengahnya. Untuk harga Rp. 25 jutaan sobat bisa mendapatkan Nitro 5 dengan prosesor octa-core, 3,2GHz AMD Ryzen 7 5800H, VRAM 8GB, RAM 16GB, SSD 1TB, dan GPU Nvidia GeForce RTX 3070 15,6 inci dengan 2560 x. Layar 1440 piksel.

Desain Acer Nitro 5

Kami selalu menikmati desain yang dibuat Acer untuk seri Nitro 5. Ini seperti karyawan Acer yang bersembunyi di balik Optimus Prime, merobek beberapa komponen dari robot, dan bergegas ke pabrik sebelum Autobot menghancurkan bagian-bagiannya.

Tutup berlapis onyx menampilkan logo Acer dan dua garis hitam berlekuk-lekuk yang seolah mengetuk engsel seperti sambaran petir ganda. Berbicara tentang engsel, sobat akan menemukan kata “Nitro” dalam huruf merah tebal.

Jauhkan kain mikrofiber dekat sebagai sasis (terutama tutupnya) menarik sidik jari seperti ngengat terbakar. Sobat akan melihat bahwa sasis terasa agak plastik. Itu karena sebenarnya terbuat dari plastik. Ini tidak terlalu membuatku kesal. Lagi pula, plastik kurang rentan terhadap panas berlebih selama bermain game.

Bezel samping tipis, tetapi dagu dan bezel atas tebal. Sudut-sudut panel memiliki desain sudut miring yang menarik. Pindah ke deck memiliki fitur keyboard dengan motif hitam putih. Beberapa tombol lebih menonjol daripada yang lain karena ditentukan oleh garis putih tebal.

Sayangnya kami bukan penggemar tata letak (kita akan mempelajari lebih lanjut tentang cegukan di bagian keyboard di bawah). Saat membalik Nitro 5 ke bawah, ada empat kaki karet di setiap sudut, menyisakan ruang untuk kisi-kisi berventilasi besar yang menempati hampir setengah bagian bawah.

Dengan berat 5,1 pon dan 14,3 x 10 x 0,9 inci, Acer Nitro 5 lebih berat daripada Asus ROG Zephyrus G15 (14,0 x 9,6 x 0,8 inci, 4,2 pon) dan Razer Blade 15 Advanced (14 x 9,3 x 0,7 inci, 4,4 pon) ). ), tetapi lebih ringan dari Alienware m17 R4 yang berat (15,7 x 11,6 x 0,7-0,9 inci, 6,6 inci).

Port Acer Nitro 5

Acer Nitro 5 memiliki stok port yang layak. Di sebelah kiri adalah port Ethernet RJ45, port USB Type-A, jack headset, dan slot kunci Kensington.

Di sebelah kanan adalah port HDMI 2.1, port USB Type-A lainnya, dan port USB Type-C. Dan tidak, yang terakhir bukanlah jenis Thunderbolt yang menjadi batasan laptop yang dilengkapi AMD.

Tampilan Acer Nitro 5

Menawarkan rasio layar-ke-tubuh 80%, layar Nitro 5 15,6 inci, 2560 x 1440-piksel adalah pemandangan yang harus dilihat saat menonton trailer Suicide Squad. Margot Robbie memamerkan kemampuan panel untuk mereproduksi warna sambil dengan panik berputar dalam gaun merah yang mempesona sambil menembaki musuh dengan dua senjata.

Kami menemukan noda serat mengisi tali ransel John Kinnaman. Ini adalah bukti kemampuan layar untuk membuat gambar yang tajam. Kami bahkan melihat detail rumit dari tato di lengannya yang menampilkan profil wanita.

✔️  Review Laptop Gaming Portabel Acer Predator Triton 500 SE 2021

Ketika memainkan Dishonored 2 pada layar 165Hz Nitro 5, kami terpesona oleh keluarga kerajaan di dalam kastil abad pertengahan. Kursi biru kobalt yang kaya dihiasi dengan desain bunga dan berlian menarik perhatian dengan hiasan emas menggelitik lantai kayu keras yang usang.

Sinar matahari menyinari kamar tidur, memperlihatkan partikel debu berkilauan yang dulunya tidak terlihat oleh mata telanjang. Kami bahkan meluangkan waktu untuk mengagumi lukisan raksasa menyeramkan di ruangan yang menampilkan hantu pucat dan kapal hantu penuh hantu.

Kami melihat lipatan-lipatan kecil di lukisan itu dan tanda-tanda lain bahwa karya itu adalah mahakarya kuno yang sudah lapuk. Sayangnya, perlengkapan gaming Acer agak gelap. Lebih gelap dari rata-rata laptop gaming premium (324 nits), ROG Zephyrus G15 (286 nits) dan m17 R4 (316 nits), namun lebih terang dari Blade 15 Advanced (244 nits). ).

Nitro 5 memiliki 82% gamut warna DCI-P3, tetapi harus menghadapi persaingan yang ketat. Acer (akhirnya) mengungguli m17 R4 (81%) dan ROG Zephyrus G15 (77%), tetapi dengan warna yang lebih sedikit dari rata-rata laptop gaming premium (86%) dan Blade 15 Advanced (88%).

Dengan skor akurasi warna Delta-E 0,21 (mendekati 0 lebih baik), Nitro 5 mengungguli rata-rata laptop gaming premium (0,26), Blade 15 Advanced (0,23) dan ROG Zephyrus G15 (0,24). Acer dan m17 R4 berbagi skor yang sama.

Keyboard dan Touchpad

Mengetik di keyboard Nitro 5 seperti pergi ke luar negeri dan membiasakan diri dengan makanan, budaya, dan gaya hidup. Oke, mungkin kami terlalu dramatis, tapi intinya, sobat harus membiasakan diri dengan Nitro 5 sebelum benar-benar merasa nyaman.

Tombol Shift yang diperpendek mendorong ke dinding. Omong-omong, ini adalah masalah yang kami pecahkan dalam tren laptop 2020 yang seharusnya sudah mati. Penggunaan huruf kapital membuat sakit kepala.

Jari sering menyentuh panah atas alih-alih menahan tombol shift, menyebabkan kursor terbang ke paragraf lain. Dan seperti yang akan dilihat selanjutnya, kami menemukan bahwa kami tidak sengaja mengetik di antara kalimat yang ditulis sebelumnya.

Dalam tes 10FastFingers.com, kata per menit turun menjadi rata-rata 75. Ini adalah penyimpangan yang signifikan dari rata-rata 85-90wpm yang khas. Ini bukan untuk mengatakan bahwa mengetik dengan keyboard Nitro 5 itu buruk. Sobat hanya perlu membiasakan diri dengan tata letak atipikal.

Di sisi positifnya, tombol yang paling sering digunakan dalam game PC (seperti W, A, S, D, dan tombol panah) diberi garis tepi putih tebal untuk membuatnya menonjol. Ada juga tombol “N” di sudut kiri atas keypad numerik ukuran penuh yang dengan cepat meluncurkan aplikasi NitroSense untuk manajemen kipas.

Di Nitro 5 sebelumnya yang kami ulas, tombol-tombol ini digariskan dengan warna merah. Kami lebih suka putih untuk beberapa mil lagi karena hitam melawan putih memiliki kontras yang lebih baik.

Jika lebih menyukai skema warna crimson dan onyx, sobat bisa mendapatkan motif ini dengan menyalakan lampu latar merah dengan 4 tingkat kecerahan.

Sayangnya, jika lebih suka pencahayaan RGB per tombol yang dapat disesuaikan, sobat akan kecewa karena terjebak pada tombol backlit putih dan tidak ada animasi yang menyenangkan. Kami lebih suka game tanpa gembar-gembor pertunjukan cahaya yang mengganggu.

Touchpad 4,1 x 3,1 inci cocok dengan lebar bilah spasi. Permukaan memiliki jumlah resistensi dan kehalusan yang tepat untuk membuat navigasi kursor lebih mulus. Ini juga merespons gerakan Windows 10 seperti pengguliran dua jari dan ketukan tiga jari.

Audio Acer Nitro 5

Speaker Nitro 5 tidak cukup besar. Berjuang untuk mendengar kisah mengharukan dari mantan penjahat yang bertanggung jawab atas perampokan rekaman di Heist Netflix. Kami menyesuaikan volume ke pengaturan tertinggi di aplikasi Netflix, tetapi tidak ada tonjolan amplifikasi yang terdeteksi.

Bayangkan pergi ke taskbar Windows untuk meningkatkan volume, tetapi terkejut melihat bahwa volume sudah pada pengaturan maksimum. Kami menguji dual DTS: X Ultra speaker Nitro 5 di Spotify dan mendengarkan “Industry Baby” dari Lil Nas X.

Amplifikasi Spotify sedikit lebih baik dan memenuhi ruang pengujian yang berukuran sedang, tetapi speaker bawah Nitro 5 mungkin terlalu sunyi bagi mereka yang lebih suka suara yang keras dan menyombongkan diri. Suara Lil Nas X terdengar agak kotor dan hampa, dan speakernya tidak memiliki suara yang seimbang dan penuh yang membuatku merinding.

Meluncurkan aplikasi penyetelan DTX: Ultra dengan 7 preset: Otomatis, Musik, Suara, Film, Strategi, RPG, dan Penembak. Tak satu pun dari mereka membantu dengan kualitas audio. Acer mengklaim speaker ini menawarkan kemampuan 3D spasial soundscape, jadi kami mengujinya di salah satu game yaitu Hitman 3.

✔️  Review Acer Predator Helios 300 SpatialLabs Edition

Layar judul dimuat dan biasanya terlalu besar untuk menakut-nakuti lompatan dan terdengar terlalu rendah. Rekan karakter, Lucas Gray (Agen 47) mencoba membimbingnya dari jarak jauh tentang rencananya untuk mengalahkan musuh kami, tetapi dengungan Nitro 5 yang terus-menerus membuatnya sulit untuk mendengarnya.

Di sisi positifnya, fitur soundscape spasial 3D bekerja dengan baik. Jika NPC berbicara di luar layar, mereka selalu tahu di mana mereka berada, bahkan jika tidak dapat melihatnya. Sobat juga dapat memilih headset gaming kapan saja.

Gaming, Grafik & VR

Nitro 5 ditenagai oleh GPU Nvidia GeForce GTX 3080 dan VRAM 8GB, sebuah chip raksasa yang mampu menangani tugas-tugas intensif grafis seperti Champion. Kami mengubah semua pengaturan grafis hingga maksimal di Dishonored 2, tetapi sedikit menyesal karena Dishonored 2 terjadi selama epidemi tikus yang dahsyat dan tikus-tikus ganas terlihat lebih jelas dan detail.

Hal yang sama dapat dikatakan tentang “lalat darah”, serangga fiksi haus darah yang lebih ganas daripada nyamuk. Sarang mereka yang terlihat seperti sarang lebah raksasa berwarna merah delima menyebabkan trypophobia lebih dari biasanya.

Mungkin karena mereka tampak digambarkan dengan baik dan lebih jelas. Kami juga memperhatikan bahwa genangan darah yang mengisi dunia Dishonored 2 memiliki efek berkilauan yang sangat indah. Pertempuran terasa lebih naluriah saat pedang menebas lengan dan kepala musuh. Detail potongan rambut terlihat sedikit terlalu nyata.

Dishonored 2 berlatar di kota pesisir, jadi kami terkesan dengan realisme pasang surut teluk dekat dermaga. Kabut yang menakutkan menutupi area tersebut dan menambah suasana permainan yang menakutkan. Terlepas dari semua detail luar biasa ini, Dishonored 2 melayang di sekitar 110 dan 125 frame per detik selama bermain game. Dingin!

Dalam benchmark Assassin’s Creed Odyssey (terbaik, 1080p), Nitro 5 mencapai 64 fps, menyamai rata-rata laptop gaming premium. Trio saingan Acer memiliki GPU yang sama, tetapi dua dari tiga mengalahkannya. ROG Zephyrus G15 dan m17 R4 mengalahkan Nitro 5 dengan masing-masing mencapai 67 dan 78 fps. Blade 15 Advanced mencapai 58fps, menempati posisi keempat dan terakhir.

Nitro 5 mengalahkan rata-rata kategori 95 fps di benchmark Grand Theft Auto V (Sangat Tinggi, 1080p) dengan rata-rata 101 fps. Juga kalahkan ROG Zephyrus G15 dengan rambut (98 fps). Namun, Nitro 5 belum mampu mengimbangi Blade 15 Advanced dan m17 R4 yang perkasa, yang menghasilkan rata-rata 107 dan 120 fps.

Dalam benchmark Far Cry New Dawn (Ultra, 1080p), Nitro 5 naik menjadi 94 fps, mengalahkan rata-rata kategori 88 fps serta Blade 15 Advanced dan ROG Zephyrus G15, yang mencapai skor yang sama (87 fps). Tentu saja, m17 R4 mencuri perhatian sekali lagi dengan rata-rata frame rate pembunuh 105 fps.

Saat menjalankan tes 3DMark Fire Strike Ultra, Nitro 5 (6.148) memecahkan rata-rata kategori 5.801 tetapi gagal mengungguli Blade 15 Advanced (6.231), ROG Zephyrus G15 (6.528) dan m17 R4 (7.881).

Ingin tahu apakah Nitro 5 dapat menangani VR? Sangat menyenangkan mengetahui bahwa rig gaming Acer mengalahkan rata-rata laptop gaming premium (8.782) dengan skor 10.304 di benchmark VRMark Orange Room. Nitro 5 juga mengalahkan Blade 15 Advanced (8.341), tetapi bukan ROG Zephyrus G15 (9.874) atau m17 R4 (11.350) yang luar biasa.

Performa Acer Nitro 5

Nitro 5 menggunakan CPU AMD Ryzen 9 5900HX dan RAM 16GB. Untuk menulis ulasan ini, Google Chrome sudah memiliki 35 tab penuh. Untuk benar-benar mengujinya, kami menambahkan 3 aliran Twitch dan 4 tab lagi yang disebut Netflix.

Laptop Acer menyulap tab seperti badut pengadilan yang berbakat. Kami tidak mengalami kelambatan atau perlambatan. Dalam benchmark Geekbench 5.4, Nitro 5 mencetak 8.485 poin, mengalahkan rata-rata kategori (6.870), CPU Intel Core i7-10875H di Blade 15 Advanced (6.531) dan CPU Intel Core i9-10980HK2 di m17 R4 (8 ,08). ), ini menghasilkan skor luar biasa 8.640, bukan prosesor AMD Ryzen 9 5900HS pada ROG Zephyrus G15.

Dalam benchmark HandBrake, Nitro 5 mentranskode video 4K menjadi 1080p hanya dalam 6 menit 17 detik, mengalahkan rata-rata laptop gaming premium (7:42). ROG Zephyrus G15 berbagi waktu yang sama dengan Nitro 5, tetapi Blade 15 Advanced (9:57) dan m17 R4 (6:44) lebih lambat daripada laptop Acer.

Saat menjalankan tes transfer file, SSD 1TB Nitro 5 mereplikasi 25GB file multimedia dalam 36 detik dengan kecepatan transfer 741,65MB per detik. Ini lebih lambat dari rata-rata kategori (851.29MBps) dan SSD 1TB di Blade 15 Advanced (890.2MBps), tetapi lebih cepat daripada SSD 1TB ganda di dalam m17 R4 (448.5MBps) dan SSD 1TB yang dikemas dalam ROG Zephyrus G15 .

✔️  14 Daftar Laptop Gaming Terbaik 2022, Spek Tangguh Anti Lemot

Daya Tahan Baterai

Laptop gaming biasanya diisi dengan internal yang haus daya, jadi kami tidak berharap banyak daya tahan baterai dari Nitro 5. Penilaian saya benar. Rig gaming Acer bertahan 4 jam 33 menit dalam uji baterai berselancar terus menerus melalui Wi-Fi pada kecerahan 150 nits), yang bertahan 7 menit (4:26) lebih lama dari rata-rata laptop gaming premium.

Nitro 5 juga lebih tahan lama daripada m17 R4 (2:05), tetapi kurang dari Blade 15 Advanced (5:14) dan ROG Zephyrus G15 (8:06).

Kamera Acer Nitro 5

Belum lagi kamera 720p di bezel atas Nitro 5. Seperti kebanyakan laptop di pasaran, yang satu ini secara visual berisik dan tidak memiliki definisi. Satu hal positifnya adalah ia menangkap dengan sempurna huruf tebal berwarna emas dari kaos grafis dan dinding berwarna peach di belakangnya, dan mereproduksi warna dengan baik.

Tapi jangan berharap menjadi streamer Twitch yang sukses dengan kamera ini. Manik-manik di ikat kepala memiliki desain yang mencolok, tetapi webcam tidak menangkapnya. Sobat tidak akan mendapatkan ketajaman, ketajaman atau detail. Lihat halaman Webcam Terbaik kami untuk mendapatkan kamera kualitas video yang lebih baik.

Heat Acer Nitro 5

Setelah menguji beberapa game di Nitro 5, kami menemukan sasisnya terlalu licin. Terkadang OEM telah menemukan cara untuk merancang rig gaming sehingga panas terkonsentrasi di tempat yang sulit dijangkau, tetapi sayangnya bagian tengah keyboard menjadi sangat panas.

Dalam pengujian termal game, area keyboard pusat Nitro 5 telah meningkat hingga 100 derajat Fahrenheit, yang lima derajat di atas ambang batas kenyamanan 95 derajat. Touchpad mencapai 77 derajat dan bagian bawah mencapai 126 derajat dalam posisi terpanasnya.

Bahkan setelah memutar video YouTube 1080p selama 15 menit, Nitro 5 relatif keren. Bagian tengah (88 derajat), touchpad (79 derajat) dan bagian bawah (94 derajat) laptop Acer semuanya diposisikan di bawah ambang batas kenyamanan 95 derajat. Sekali lagi, lokasi terpanas ada di lantai bawah.

Software dan Garansi

Nitro 5 hadir dengan banyak aplikasi bermerek Acer yang telah diinstal sebelumnya, termasuk Pusat Pendaftaran dan Administrasi Produk Acer, platform untuk menjalankan diagnostik, pembaruan, dan penyesuaian sistem. Aplikasi NitroSense sangat berguna untuk memantau suhu CPU dan GPU.

Sobat juga dapat menyesuaikan kecepatan kipas dan mengelola pengaturan manajemen daya. Bloatware sangat ringan di Nitro 5. Anda dapat menemukan Facebook Messenger dan Skype, tetapi tidak ada game konyol seperti Candy Crush Saga dan Microsoft Solitaire Collection.

Pembuat konten mungkin tertarik dengan aplikasi PhotoDirector dan PowerDirector Cyberlink. Yang pertama adalah aplikasi pengeditan foto dan yang terakhir adalah program pengeditan video. Nitro 5 hadir dengan garansi terbatas satu tahun.

Kesimpulan

Acer Nitro 5 menawarkan banyak keunggulan, termasuk CPU AMD Ryzen 9 5900HX yang mengalahkan para pesaingnya, GPU Nvidia GeForce RTX 3080 yang mengesankan, dan tampilan warna yang akurat dan menyenangkan secara visual. Itu juga lulus tes transcoding video dan Geekbench.

Nitro 5 adalah laptop yang bagus, tetapi memiliki banyak persaingan dari para pesaingnya, terutama Asus ROG Zephyrus G15. Ini hanya Rp. 1,5 jutaan lebih mahal daripada Nitro 5 dan juga termasuk CPU seri Ryzen 5000 dan GPU RTX 3080.

Rig game Asus bertahan lebih dari 8 jam dengan biaya (lebih dari 4 jam runtime Acer), mengalahkan Nitro 5 di sebagian besar benchmark game, dan speaker tidak terlalu tenang. Jadi saya merekomendasikan ROG Zephyrus G15 daripada Nitro 5.

Tetapi jika sobat adalah seorang editor video atau foto profesional, sobat akan lebih memilih Nitro 5. Kecepatan transcoding video sangat cepat dan kita semua tahu waktu adalah uang. Juga, tampilan warna lebih akurat daripada kompetisi. Singkatnya, Nitro 5 adalah laptop yang layak, tetapi sulit untuk menonjol sebagai salah satu yang terbaik di banyak penawaran premium.

Leave a Comment